Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Stigma Kegagalan dan Mitigasi Risiko

1 September 2021   06:00 Diperbarui: 1 September 2021   06:46 301 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Stigma Kegagalan dan Mitigasi Risiko
Mitigasi Risiko (File by Merza Gamal)

Belajar dan gagal berjalan beriringan, tetapi insan yang merasa aman dan nyaman (terlena di comfort zone) tidak akan pernah berani mengambil risiko, apalagi memitigasi risiko.

Ketika Thomas Edison ditanya apakah dia menyesali semua eksperimennya yang gagal pada bola lampu, dia dengan terkenal menjawab, "Saya tidak gagal. Saya baru saja menemukan 10.000 cara yang tidak akan berhasil." Kebanyakan orang merasa sulit untuk menjadi begitu optimis seperti Mr. Edison tentang kegagalan, karena hal itu bertentangan dengan sifat manusia.

Ed Catmull, salah satu pendiri Pixar, menjelaskan: "Salah satu hal tentang kegagalan adalah asimetris terhadap waktu. Ketika Anda melihat ke belakang dan melihat kegagalan, Anda berkata, 'Itu membuat saya menjadi saya!' 

Tetapi melihat ke depan, Anda berpikir, 'Saya tidak tahu apa yang akan terjadi, dan saya tidak ingin gagal.' kesulitannya adalah ketika Anda menjalankan eksperimen, itu berwawasan ke depan. Kami harus berusaha ekstra keras untuk membuat kegagalan yang aman."

Membuat kegagalan yang aman sangat penting karena pembelajaran terjadi melalui eksperimen, dan eksperimen sering kali menghasilkan kegagalan. 

Penelitian McKinsey tahun 2020 menunjukkan, bahwa responden di perusahaan yang sukses lebih dari dua kali lebih mungkin dibandingkan rekan-rekan mereka di tempat lain untuk sangat setuju bahwa insan perusahaan dihargai karena mengambil risiko pada tingkat yang sesuai. 

Jadi, keinginan untuk gagal harus tertanam dalam budaya perusahaan. Banyak perusahaan dengan cerdas mengalami kegagalan dengan aman. Akan tetapi bagi kebanyakan insan tidak bisa melakukannya karena sifat manusia apa adanya.  Penghindaran risiko (bahkan rasa takut) akan mengatur tindakan insan  jika mereka tidak benar-benar percaya itu aman untuk gagal.

Sebagai contoh, pada salah satu perusahaan telekomunikasi, sebuah tim yang bekerja dengan vendor luar memberikan keputusan yang sulit kepada manajernya, yang merujuknya sampai ke meja CEO. 

CEO kemudian memanggil CEO vendor untuk mencoba menyelesaikan masalah tersebut. Permainan "pass the buck" ini terjadi empat kali karena tim dan manajer tingkat bawah tidak mau membuat keputusan, takut mereka mungkin salah.

Perusahaan harus menempatkan berbagai "jaring pengaman" untuk memungkinkan budaya eksperimen berlangsung. Teknologi dapat meminimalkan konsekuensi dari kegagalan, yang seringkali dapat menghambat orang untuk mencoba sesuatu yang baru. Kemajuan teknologi, pada kenyataannya, membuat kegagalan menjadi murah, cepat, dan dapat dibalik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan