Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

"Performance Culture" Menyambut "Next Normal Era"

10 Agustus 2021   07:31 Diperbarui: 10 Agustus 2021   07:46 199 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Komponen Utama Performance Culture (File by Merza Gamal)

Prospek vaksin yang berhasil dalam menghadapi pandemi Covid-19 telah memberi harapan para pemimpin bisnis bahwa pandemi mungkin akhirnya mendekati titik balik. Adrenalin organisasi membantu banyak perusahaan menyelesaikan berbagai hal dengan cepat dan baik selama hari-hari awal pandemi, dalam banyak kasus, telah berganti dengan kelelahan.

Saat para eksekutif senior mengambil tindakan untuk menghidupkan kembali insan perusahaan dan organisasi mereka, serta ke depan melihat peluang yang lebih besar kesempatan untuk membangun prestasi terkait pandemi dan memeriksa kembali (atau bahkan menata ulang) identitas organisasi, cara kerjanya, dan bagaimana organisasi itu tumbuh.

Tekanan untuk berubah telah berkembang selama bertahun-tahun. Jauh sebelum pandemi Covid-19, para eksekutif senior secara rutin mengkhawatirkan organisasi mereka terlalu lambat, terlalu terkungkung, terlalu macet dalam struktur matriks yang rumit, terlalu birokratis. 

Apa yang ditakuti oleh banyak pemimpin, dan pandemi menegaskan, adalah bahwa perusahaan mereka diatur untuk dunia yang sedang menghilang, yaitu era standardisasi dan prediktabilitas yang ditimpa oleh empat tren besar: kombinasi konektivitas yang meningkat, biaya transaksi yang lebih rendah, otomatisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan pergeseran demografi. 

Perusahaan eksisting tidak bisa melihat masa depan mereka sendiri, tetapi mereka melihatnya dengan jelas dalam persaingan. Sementara itu, pemula digital yang terus berinovasi, dan menang, dengan cara baru yang berani.

Perusahaan dengan kinerja terbaik tahu bahwa Visi adalah faktor pembeda dan yang harus dimiliki. Visi perusahaan yang dipegang teguh adalah penegasan unik perusahaan atas identitasnya --- mengapa harus bekerja --- dan mewujudkan segala sesuatu yang diperjuangkan organisasi dari sudut pandang historis, emosional, sosial, dan praktis.

Di samping memiliki Visi, semua perusahaan tentunya juga memiliki strategi bagaimana menciptakan values, namun hanya sedikit yang dapat menunjukkan dengan tepat bagaimana organisasi akan mencapainya. 

Perusahaan yang siap menghadapi masa depan menghindari dilema ini dengan melakukan internalisasi values sebagai peta yang memisahkan ambisi dan target perusahaan menjadi elemen organisasi yang nyata seperti unit bisnis, kawasan, lini produk, dan bahkan kapabilitas utama. 

Dengan peta seperti itu, perusahaan dapat mengartikulasikan di mana values diciptakan dalam organisasi, apa yang membedakan perusahaan dari industri sejenis, dan bahkan apa yang mungkin mendorong kesuksesan perusahaan di masa depan.

Internalisasi values dapat memfokuskan upaya organisasi dan menanamkan pemahaman tentang apa yang benar-benar penting pada setiap insan perusahaan. Kekuatan internalisasi values yang jelas tidak hanya membantu perusahaan mencapai prioritas strategisnya dengan lebih baik saat ini, tetapi juga memberi organisasi garis pandang tentang cara mengalihkan sumber daya saat prioritas berubah.

Perusahaan yang berkembang di masa depan adalah perusahaan yang mempunyai visi dan misi yang kuat serta memiliki core values yang terinternalisasi dengan jelas, yang akan membedakan perusahaan mereka dengan perusahaan lain melalui  budaya perusahaan (Corporate Culture). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan