Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

"Initiative Strategic" Investasi Jangka Panjang

26 Juli 2021   06:27 Diperbarui: 26 Juli 2021   06:43 178 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Initiative Strategic" Investasi Jangka Panjang
Mengapa Perusahaan Menunggu untuk Melakukan Divestasi? (File by Merza Gamal)

Banyak bukti menunjukkan bahwa ketika eksekutif secara konsisten membuat keputusan dan investasi dengan mempertimbangkan tujuan jangka panjang, perusahaan mereka menghasilkan lebih banyak nilai pemegang saham, menciptakan lebih banyak pekerjaan, dan berkontribusi lebih banyak terhadap pertumbuhan ekonomi daripada perusahaan sejenis yang berfokus pada jangka pendek. 

Data juga menunjukkan bahwa perusahaan dapat mencapai kinerja jangka panjang yang lebih baik ketika mereka menangani kepentingan insan perusahaan, pelanggan, dan pemangku kepentingan lainnya. 

Namun survei terhadap sekitar 500 eksekutif global yang dilakukan oleh FCLTGlobal dan McKinsey menunjukkan bahwa banyak yang terus merasakan tekanan dari pemegang saham dan BOD untuk memenuhi target pendapatan jangka pendek dengan mengorbankan strategi jangka panjang.

Dalam satu titik data, responden mengatakan bahwa mereka yakin perusahaan mereka akan memangkas investasi pertumbuhan jangka panjang rata-rata sebesar 17 persen, ketika menghadapi penurunan pendapatan sebesar 15 persen---meskipun survei menyebutkan bahwa penurunan tersebut disebabkan oleh faktor eksternal (seperti fluktuasi mata uang), tidak akan membahayakan keberadaan perusahaan, dan tidak akan bertahan. 

Respons survei lainnya juga berorientasi jangka pendek---dan bukan hanya karena pandemi Covid-19 atau guncangan ekonomi lainnya.

Eksekutif global yang mengambil initiative strategic untuk investasi jangka panjang, selain mendapatkan keuntungan kinerja yang jelas untuk organisasi mereka, juga menyelesaikan banyak konflik yang dirasakan antara kepentingan pemangku kepentingan dan kepentingan pemegang saham. Faktanya, kedua perangkat kepentingan tersebut sebagian besar bertemu dalam jangka panjang. 

Perusahaan menciptakan nilai jangka panjang bagi investor hanya ketika mereka memuaskan pelanggan, melibatkan dan memotivasi insan perusahaan, dan memelihara hubungan baik dengan masyarakat dan regulator di seluruh cakrawala waktu yang diperpanjang.

Banyak bisnis mapan bermain bukan untuk menang, tetapi sekedar untuk menghindari kekalahan. Dan, sebagai akibatnya, mereka berjuang untuk tetap berada di depan para pesaing. 

Perusahaan yang berorientasi jangka panjang mengidentifikasi langkah-langkah strategis yang akan membuat mereka tetap unggul dalam jangka panjang. 

Mereka juga memberikan sumber daya yang cukup untuk inisiatif strategis, seperti inovasi produk, pemasaran, penjualan, dan pengembangan bakat. 

Amazon dan Microsoft adalah dua perusahaan semacam itu. Selama 15 tahun terakhir, keduanya telah menginvestasikan banyak uang dalam bisnis komputasi awan (i-cloud) mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN