Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Pendekatan "Corporate Culture", Menata Ulang Lingkungan Kerja Hybrid

21 Juli 2021   10:07 Diperbarui: 25 Juli 2021   04:45 411 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pendekatan "Corporate Culture", Menata Ulang Lingkungan Kerja Hybrid
Ilustrasi perkantoran di masa pandemi | pexels/ Tima Miroshnichenko

Akibat pandemi Covid-19, telah terjadi perubahan tempat kerja full time di kantor menjadi lingkungan kerja hybrid yang memadukan pekerjaan di kantor dan di luar lokasi kantor. 

Walaupun masa pandemi akan berakhir, namun banyak perusahaan memastikan akan mempertahankan lingkungan kerja hybrid

Untuk itu, perusahaan perlu membangun budaya yang selaras untuk seluruh insan perusahaan dengan mendukung nilai-nilai organisasi (budaya perusahaan).

Budaya perusahaan (corporate culture) secara sadar diciptakan melalui kerja keras dan niat. Strategi menata ulang lingkungan kerja sekaligus akan menjaga budaya perusahaan tetap di depan dan di tengah, serta memberi manajer roadmaps tentang cara menciptakan lingkungan kerja yang positif di dunia kerja hybrid. 

Budaya perusahaan yang sudah berfungsi baik, tidak membutuhkan perbaikan setelah pandemi, tetapi eksekutif perusahaan mungkin perlu mengkalibrasi ulang pendorong budaya perusahaan agar selaras dengan cara baru menyelesaikan pekerjaan.

Menurut studi Gallup, ada lima pendorong utama budaya perusahaan yang secara kolektif membentuk bagaimana insan perusahaan berperilaku, membuat keputusan, dan menyelesaikan pekerjaan mereka. 

Perusahaan yang memastikan mereka memberikan lima pendorong ini membuat manajer dan insan perusahaan siap untuk sukses karena mereka terus menyesuaikan diri dengan dinamika kerja yang berkembang dengan tim hybrid, lingkungan kerja yang fleksibel, dan norma-norma baru.

Penggerak Budaya 1: Kepemimpinan dan Komunikasi

Cara pemimpin perusahaan mendefinisikan, menampilkan, dan mengomunikasikan tujuan dan branding akan memengaruhi apakah insan perusahaan akan mencontohkan nilai-nilai tersebut.

Untuk menjaga kepercayaan dalam kepemimpinan, tinjau komunikasi antara pimpinan dengan insan perusahaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN