Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Menerapkan Transformasi Digital pada Sektor Industri

31 Mei 2021   06:44 Diperbarui: 31 Mei 2021   06:46 155 2 0 Mohon Tunggu...

Sektor industri telah lama tertinggal di belakang pengecer (retail industry) dan pemain B2C lainnya dalam hal mendigitalkan operasi pemasaran dan penjualan mereka, tetapi sekarang berada di titik puncak perubahan. Dengan pandemi Covid-19 yang memaksa pekerja untuk tinggal di rumah dan membatasi interaksi langsung, solusi digital sekarang penting untuk jangkauan dan dukungan pelanggan. Faktanya, survei McKinsey baru-baru ini menunjukkan bahwa dua pertiga pelanggan B2B lebih memilih bantuan manusia jarak jauh atau layanan mandiri digital saat melakukan pembelian. Terlebih lagi, 80 persen pemimpin B2B mengatakan bahwa penjualan omnichannel sama atau lebih efektif daripada metode tradisional.

Sebagian besar pemain di sektor industri belum mempercepat upaya digitalisasi mereka atau membangun keberadaan online yang kuat. Namun, analisis McKinsey terhadap 350 perusahaan industri menunjukkan bahwa para pemimpin digital, yang melakukan investasi awal dalam otomasi, e-commerce, dan area lainnya, telah mencapai pendapatan dan pengembalian total kepada pemegang saham (Total Returns to Shareholders/TRS) lebih tinggi daripada mereka yang tertinggal digital. 

Untuk perusahaan di kuartil kinerja teratas, para pemimpin digital memiliki TRS 47 persen pada tahun 2020, dibandingkan dengan 27 persen untuk rekan-rekan mereka.

Industri lain masih bisa menjadi pengadopsi awal dan mendapatkan keuntungan penggerak pertama dalam sektor mereka --- keuntungan yang signifikan di area di mana para pemenang sering mengambil semuanya. 

Meskipun saat memulai roadmap digital mungkin tampak membebani dan mengintimidasi, transformasi end-to-end yang sukses jauh melampaui peningkatan teknologi sederhana, telah berhasil diterapkan di seluruh industri. 

Langkah-langkah yang tepat, dapat membantu perusahaan industri mengubah budaya, organisasi, dan sistem teknologi mereka, telah memungkinkan mereka meningkatkan layanan untuk basis pelanggan mereka yang beragam.

Sebelum mengejar peluang digital, para pemimpin harus terlebih dahulu mengembangkan dan menyelaraskan visi digital untuk organisasi mereka, dengan melihat strategi digital secara keseluruhan dan proposisi nilai untuk perusahaan mereka. 

Mereka harus mulai dengan menilai kemampuan mereka, memperkirakan sumber daya yang dibutuhkan, dan mempertimbangkan potensi kemitraan yang dapat membantu mereka mencapai tujuan mereka. 

Masalah praktis lainnya termasuk kelayakan inisiatif yang diusulkan dan nilai potensinya. Pertanyaan dasar yang mendasari semua rencana strategis adalah: Bagaimana digital membantu kita mengubah proses bisnis inti atau menghasilkan peluang baru?

Saat mengembangkan roadmap teknologi bisnis, perusahaan industri harus mempertimbangkan implikasi strategis bagi bisnis eksisting, termasuk gangguan pada saluran distribusi offline mana pun seiring dengan pertumbuhan penjualan digital. 

Perusahaan juga harus mengatasi konflik saluran yang tak terhindarkan dalam peta jalan strategis dengan mengakui risiko, mengevaluasi dampak potensial, dan menciptakan jalur ke depan untuk memitigasi masalah apa pun. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN