Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan selama lebih dari 25 tahun, dan mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan.

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Membangun Keterampilan Insan Perusahaan Saat Krisis Covid-19

4 Mei 2021   06:36 Diperbarui: 8 Mei 2021   08:25 176 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membangun Keterampilan Insan Perusahaan Saat Krisis Covid-19
Perusahaan (Sumber: pexels.com/fauxels)

Dalam satu tahun terakhir, pandemi Covid-19 dengan cepat dan dramatis mempercepat kebutuhan akan keterampilan tenaga kerja baru. 

Peningkatan pesat digitalisasi dan pekerjaan jarak jauh telah menempatkan tuntutan baru pada insan perusahaan yang dalam banyak kasus, sekarang membutuhkan keterampilan berbeda untuk mendukung perubahan signifikan pada cara pekerjaan diselesaikan dan pada prioritas bisnis yang ditetapkan perusahaan mereka. 

Juga diperlukan bantuan dari perusahaan untuk mengembangkan keterampilan yang akan membuat bisnis secara keseluruhan, dan setiap insan perusahaan, siap menghadapi masa depan.

Dalam Survei Global McKinsey terbaru tentang reskilling, urgensi untuk mengatasi kesenjangan keterampilan sudah jelas, dan di seluruh industri, lebih penting daripada sebelumnya. 

Sebagian besar responden mengatakan bahwa pengembangan keterampilan (lebih dari sekadar mempekerjakan, mengontrak, atau mempekerjakan kembali insan perusahaan) adalah cara terbaik untuk menutup celah tersebut dan bahwa mereka telah melipatgandakan upaya mereka untuk merekrut kembali atau meningkatkan keterampilan insan perusahaan sejak pandemi dimulai. 

Hasilnya juga menunjukkan pergeseran dalam keterampilan yang paling penting untuk dikembangkan, yang cenderung bersifat sosial dan emosional, misalnya, empati, kepemimpinan, dan kemampuan beradaptasi.

Namun demikian, terlepas dari keterampilan yang terlibat, ditemukan pula bahwa ada resep yang jelas untuk sukses dengan transformasi keterampilan, yang merupakan upaya terprogram berskala besar untuk mendukung pengembangan keterampilan sehingga insan perusahaan dapat beradaptasi dengan kebutuhan yang berubah secara mendasar dari peran mereka saat ini atau pindah ke yang baru. 

Ketika perusahaan mengikuti praktik yang mendukung transformasi keterampilan --- misalnya, menilai permintaan dan kebutuhan akan keterampilan khusus di masa depan, merancang portofolio inisiatif untuk menutup kesenjangan keterampilan, dan meluncurkan struktur organisasi yang didedikasikan untuk pembelajaran --- peluang untuk kesuksesan dapat diraih.

Survei Global McKinsey menunjukkan bahwa kebutuhan untuk mengatasi kesenjangan keterampilan menjadi lebih mendesak dari sebelumnya. 

Mayoritas responden mengatakan bahwa menutup kesenjangan keterampilan insan perusahaan telah menjadi prioritas yang lebih tinggi sejak pandemi dimulai. 

Dari lima tindakan utama untuk menutup celah ini --- mempekerjakan, mengontrak, mempekerjakan kembali, melepaskan, dan membangun keterampilan dalam angkatan kerja saat ini --- pembangunan keterampilan lebih lazim dilakukan saat pandemi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN