Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Membangun Visi Baru Pasca Pandemi Covid-19

27 April 2021   07:03 Diperbarui: 27 April 2021   07:12 103 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membangun Visi Baru Pasca Pandemi Covid-19
Soft Corporate Building Model by Merza Gamal

Seperti yang dikatakan Albert Einstein, "Di tengah-tengah setiap krisis ada peluang besar." Perusahaan memiliki kesempatan untuk melakukan lebih dari sekadar "melewatinya", memulihkan kinerja dan kehidupan kerja yang dinikmati sebelum krisis. Banyak insan perusahaan sudah memiliki perasaan bahwa kita tidak mungkin hanya "bangkit kembali" ke keadaan sebelum krisis Covid-19. Pandemi, dan tanggapan kolektif kita terhadapnya, kemungkinan besar akan mengakibatkan perubahan permanen dalam preferensi konsumen dan perilaku pembelian, model bisnis, dan cara kerja.

Untuk itu para eksekutif perusahaan harus lebih siap untuk menghadapi masa depan yang semakin sulit diprediksi. Para pemimpin perusahaan harus mampu membangun visi baru organisasi, membayangkan kembali pengambilan keputusan dalam mencapai visi baru tersebut, hingga membuka potensi insan perusahaan. Pandemi Covid-19, telah mempercepat banyak tren yang mendorong perubahan besar organisasi menghadapi masa depan.

Pemikiran pengorganisasian untuk masa depan perusahaan telah mengeksplorasi prinsip-prinsip baru, seperti anti-kerapuhan dan eksperimen, yang menjadi semakin penting bagi perusahaan saat ini untuk membangun sistem yang lebih kreatif, mudah beradaptasi, dan manusiawi. Mengutak-atik sistem manajemen berdasarkan aturan lama tidak akan efektif lagi. Para eksekutif harus bertindak sekarang untuk mulai membangun organisasi sesuai dengan prinsip-prinsip baru.

Dalam bisnis hari ini, kita melihat sebuah cerita terungkap di depan mata kita, yang telah terjadi sebelumnya tetapi tidak dalam hidup kita. Ketika teknologi bertemu, industri berubah, dan pekerjaan dibuat ulang.

Sejak abad ke-18, setidaknya tiga revolusi industri telah terjadi. Organisasi berkembang - atau ditutup. Prediktabilitas menjadi raja. Skala itu penting. Bagi para inovator, produktivitas melonjak. Tantangan mendasar saat ini adalah bahwa perusahaan paling sukses pun dirancang untuk beroperasi dengan aturan lama pemikiran manajemen yang muncul selama Revolusi Industri Pertama, kira-kira 250 tahun yang lalu dan sangat mekanis dalam memecahkan keseragaman, birokrasi, dan kontrol. Para eksekutif masih memandang organisasi terfokus pada bagan hierarki.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan McKinsey dalam dua tahun terakhir menunjukkan bahwa yang terlihat sekarang bukanlah Revolusi Industri Keempat, tetapi revolusi informasi sejati yang pertama. Seperangkat teknologi baru memungkinkan otomatisasi penuh tugas rutin, biaya transaksi rendah, dan interkoneksi yang memungkinkan kompleksitas pengorganisasian mandiri dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dalam kondisi saat ini di lapangan terlihat beberapa tren makro yang melepaskan aturan lama manajemen, antara lain:

  • Lebih banyak koneksi. Interkoneksi manusia global secara permanen mengubah tidak hanya kecepatan gangguan, tetapi juga prinsip-prinsip inovasi yang mengganggu. Informasi yang bergerak bebas secara instan mendorong perubahan dan melewati, atau bahkan tantangan, hierarki yang ada dan saluran perubahan formal. "Kekacauan" yang muncul mendorong ketidakpastian, baik negatif maupun positif, yang harus diterima oleh organisasi.
  • Otomatisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Teknologi dalam skala besar dan biaya rendah (dari kamera di mana-mana hingga interaksi mesin-ke-mesin di mana-mana) selamanya mengubah cara manajemen menciptakan nilai dan meningkatkan efisiensi. Saat ini tidak lagi membutuhkan insan perusahaan untuk bertindak seperti mesin lagi.
  • Biaya transaksi lebih rendah. Mekanisme pasar bebas, alasan utama perusahaan profitabilitas berkembang selama 200 tahun terakhir, menjadi sangat tidak relevan. Semakin banyak orang yang mengatur dirinya sendiri dalam "ekonomi pertunjukan".
  • Pergeseran demografis. Gen Z (dan seterusnya) tidak akan berperilaku sama seperti generasi insan perusahaan sebelumnya; tuntutan mereka pada dasarnya berbeda. Perusahaan yang tidak menanggapi tidak akan bertahan.

Tren ini bukanlah hal baru, tetapi sekarang mendekati titik kritis, menempatkan organisasi di puncak agenda CEO. Pandemi Covid-19 mempercepat beberapa tren ini. Dalam beberapa bulan terakhir, terlihat perpindahan paksa tenaga kerja yang luar biasa ke lingkungan terpencil dan ke area dengan nilai tertinggi (misalnya, gudang dan layanan pengiriman yang mempekerjakan ratusan ribu karyawan), peningkatan ketangkasan tim internal, dan tingkat difusi berikutnya antara ekonomi "korporat" dan "pertunjukan".

Meskipun teori manajemen telah berkembang, fondasinya, yang meliputi struktur organisasi hierarkis dengan departemen dan peran khusus, sebagian besar tetap utuh, sepert:

- Organisasi dapat dioptimalkan sebagai mesin untuk efisiensi dan produktivitas

- Stabilitas dan prediktabilitas dengan risiko minimal adalah yang paling penting

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x