Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan selama lebih dari 25 tahun, dan mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Transformasi Organisasi Perusahaan Menghadapi Tatanan "New Normal"

9 Maret 2021   07:21 Diperbarui: 9 Maret 2021   07:31 228 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Transformasi Organisasi Perusahaan Menghadapi Tatanan "New Normal"
dok. pribadi

Prospek vaksin yang berhasil untuk Covid-19 telah memberi harapan para pemimpin bisnis di bahwa pandemi mungkin akhirnya mendekati titik balik. Adrenalin organisasi membantu banyak perusahaan menyelesaikan berbagai hal dengan cepat dan baik selama hari-hari awal pandemi, dalam banyak kasus, telah berganti dengan kelelahan.

Saat para pemimpin mengambil tindakan untuk menghidupkan kembali insan perusahaan dan organisasi mereka, serta ke depan melihat peluang yang lebih besar kesempatan untuk membangun prestasi terkait pandemi dan memeriksa kembali (atau bahkan menata ulang) identitas organisasi, cara kerjanya, dan bagaimana organisasi itu tumbuh. .

Tekanan untuk berubah telah berkembang selama bertahun-tahun. Jauh sebelum pandemi Covid-19, para eksekutif senior secara rutin mengkhawatirkan organisasi mereka terlalu lambat, terlalu terkungkung, terlalu macet dalam struktur matriks yang rumit, terlalu birokratis.

Apa yang ditakuti oleh banyak pemimpin, dan pandemi menegaskan, adalah bahwa perusahaan mereka diatur untuk dunia yang sedang menghilang, yaitu era standardisasi dan prediktabilitas yang ditimpa oleh empat tren besar: kombinasi konektivitas yang meningkat, biaya transaksi yang lebih rendah, otomatisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan pergeseran demografi. 

Perusahaan eksisting tidak bisa melihat masa depan mereka sendiri, tetapi mereka melihatnya dengan jelas dalam persaingan. Sementara itu, pemula digital yang terus berinovasi, dan menang, dengan cara baru yang berani.

Berdasarkan pelajaran dari pengalaman lapangan dan dari penelitian terbaru McKinsey tentang praktik organisasi dan bagaimana bisnis dapat mengatur dengan baik untuk masa depan, menunjukkan bahwa perusahaan yang siap menghadapi masa depan memiliki tiga karakteristik, yaitu:

  1. mereka tahu siapa mereka dan apa yang mereka perjuangkan;
  2. mereka beroperasi dengan fiksasi pada kecepatan dan kesederhanaan; dan
  3. mereka tumbuh dengan meningkatkan kemampuan mereka untuk belajar, berinovasi, dan mencari ide-ide bagus terlepas dari asalnya.

Dengan merangkul dasar-dasar ini, perusahaan akan meningkatkan peluang mereka untuk berkembang di kondisi normal berikutnya.

Namun, permasalahannya, perusahaan tidak punya waktu untuk rugi. Dalam lingkungan bisnis yang semakin menang ditemukan bahwa hingga 95 persen dari keuntungan ekonomi diperoleh oleh 20 persen perusahaan teratas, setiap organisasi yang tidak mencari pendekatan baru berada dalam kondisi kurang menggembirakan.

Perlu pula dipahami bahwa perusahaan di mana pun juga menyadari bahwa pandemi menawarkan kesempatan sekali dalam satu generasi untuk perubahan. Memang, transisi yang paling dinantikan dan tak terelakkan dari mode krisis Covid-19 hari ini ke kondisi normal berikutnya menawarkan kepada para eksekutif senior peluang unik untuk tidak membeku. Dengan mengambil inisiatif, perusahaan dapat menemukan penguncian organisasi dan menciptakan sistem baru yang anti rapuh, lebih fleksibel, lebih organik, lebih saling berhubungan, lebih terarah, dan lebih manusiawi.

Konsep-konsep manajemen yang divisualisasikan oleh bagan organisasi --- koordinasi, hierarki, organisasi matriks --- adalah konsep-konsep yang dibesarkan oleh para pemimpin dan paling dikenal, seperti yang dilakukan oleh generasi-generasi sebelumnya. Bagan organisasi asli berasal dari tahun 1854, dan diperkenalkan untuk membantu menjalankan New York dan Erie Railroad selama era lokomotif uap.

Dengan demikian, dapat kita lihat bahwa organisasi saat ini masih banyak yang dibentuk dengan hierarki tradisional atau organisasi matriks dengan akar yang berasal dari revolusi industri abad ke-18, 19, dan 20. Secara teori, struktur ini memberikan garis kewenangan yang jelas dari insan perusahaan garis depan hingga lapisan manajemen. Pada kenyataannya, struktur matriks hanya tumbuh lebih kompleks seiring dengan perkembangan bisnis. Sementara itu, di beberapa perusahaan, struktur matriks begitu rumit sehingga sulit berfungsi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN