Mohon tunggu...
Widianto.H Didiet
Widianto.H Didiet Mohon Tunggu... Pria Tampan Pencari Cinta

Seorang pecinta seni yang mencari makan dari dunia kreatif, suka jalan jalan selama tidak menyusahkan dan tentunya sangat menikmati Wisata Kuliner sebagai kebutuhan wajib yang tidak bisa ditinggalkan. Aktif di dunia fotografi sebagai praktisi, hobi dan sekaligus pengisi pundi pundi.

Selanjutnya

Tutup

Digital

Belanja Online Jangan Bodoh

13 Maret 2019   21:09 Diperbarui: 13 Maret 2019   21:40 0 0 0 Mohon Tunggu...

Ceritanya.... 

Ada emak2, belanja onlen dia belanja di 2 tempat, 1 COD dan 1-nya lunas via shopee, keduanya pakai gosend..

Datanglah gojek nganter barang yg lunas, yg dari shopee, begonya.. si emak kasih duit ke tukang gojeknya untuk bayar barang COD.. diterima sama drivernya dengan riang gembira dong...

Gak berapa lama, dateng gojek lagi nganterin yg COD beneran.. ditagih pembayaran, si emak kaget... si gojek yg dia kasih duit tadi ditelpon gak ngangkat.. iyalah nyopir kali yeee..

Dengan emosi si emak nelpon toko tempat dia belanja di shopee... yg alamatnya ada di paketan yg diterimanya.... yg punya toko bingung, lha barang dipickup oleh gojek yg diorder sama shopee, kok ini emak ngamuk2 ke dia... dijelasin sampe emosi karena nggak ngerti2 bahwa kalau gosend itu yg mesen bukan dari tokonya dia, tp dari shopeenya..  mau komplen silahkan ke shopee sebagai pihak yg mesen ojek..  si emak tetep marah2 gara2 driver gojek yg gak angkat telpon,seolah2 yg tanggung jawab soal driver itu pihak toko...

Kegoblokan total sih ada di tuh emak yg asli GAPTEK..

Untuk pesanan barang via gosend di shopee itu, pihak shopee adalah pihak perantara yg bertugas memesan gojek untuk mengambil barang di penjual dan mengirimkan ke pembeli.. keuntungan shopee bisa jadi dari diskonan gojek yg besarnya hanya mereka yg tau karena penjual tidak dibebankan biaya..

Nah si emak ini marah-marah karena berpikir si abang gojek adalah anak buah si toko dimana si gojek mengambil uang si emak...

HALLOO... Andaikata gw yg jadi driver gojeknya, gw nganter barang terus dikasih duit ya gw terima dengan senang hatii... itu gw anggap tips.. gak haram kok menerima itu..  kalau si emak ngasih duit, tanpa babibu, ya gw anggap itu tips... itu logikanya...

Kalaupun si emak merasa tertipu, ya urusannya sama tempat dimana dia beli barang, pihak yg memesan gosend itu.. hanya pihak pemesan yg bisa berurusan dengan gojeknya..  

Bahkan dalam beberapa kasus, pihak driver gojek/gosend bisa saja membatalkan/cancel pengambilan barang.. yang mengakibatkan penjual harus melaporkan ke shopee agar shopee memesan driver baru untuk mengambil barang..

Itu cara mainnya belanja onlen ini..

Si penjual kali ini yg apes, berurusan dengan emak2 tolol begitu... yg sudah gaptek, goblok, sok tau pula..  gw bisa ngerti karena tadi telponnya di speakerphone sambil temen gw, si penjual, nyengir2 menertawakan emak guoblok yg ngototan...

Paling apes nih emak ngasih star seller kecil sama gw, kata temen gw...

So, hari ini gw belajar, bahwa gak selamanya yg belanja onlen itu adalah orang yg cerdas.. orang guoblokpun bisa pakai internet.. dan biasanya ngototan...

Kayak Kampret..

*siulsiul