Mohon tunggu...
Mena Oktariyana
Mena Oktariyana Mohon Tunggu... Literature enthusiast

www.jurnalmenao.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Melepas Jilbab Bukan Berarti Menjadi Perempuan Hina

17 Maret 2020   18:11 Diperbarui: 17 Maret 2020   18:04 169 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melepas Jilbab Bukan Berarti Menjadi Perempuan Hina
Image from timeout.com

Sekitar dua bulan yang lalu, saya putuskan untuk melepas jilbab seutuhnya. Bertahun-tahun yang lalu, saya sudah memikirkan hal tersebut di dalam otak saya. Hanya saja saya baru punya keberanian untuk melakukannya dua bulan yang lalu.

Saya mulai berjilbab semenjak lulus SMK di tahun 2012, waktu itu saya berpikir semua orang mengenakan jilbab, masa saya enggak. Jadi murni saya melakukannya karena lingkungan dan budaya ikut-ikutan. Lama-kelamaan saya mulai terbiasa memakai jilbab saat bekerja sampai keluar rumah.

Satu hal yang pasti, saya tidak pernah seutuhnya memakai jilbab dengan benar, dalam artian saya tidak memakainya di dalam rumah yang mana di sana ada kakak ipar saya karena orang islam akan bilang kami bukan muhrim. Waktu saya ngekos dan bekerja di Bekasi, saya juga sering keluar beli makan tanpa jilbab.

Semenjak saya tinggal bersama kakak saya dan kakak ipar saya beserta keponakan, kakak saya yang sangat religius, dan 100% menutup aurat sangat sensitif kalau saya keluar rumah tanpa jiblab atau kerudung.

Padahal saya hanya menjemur pakaian di luar saja. Untuk menghormati dia, saya pun selalu keluar dengan kerudung, sekalipun hanya untuk menjemur atau menyapu teras.

Lama kelamaan saya lelah, karena tidak efisien, tiap kali mau keluar harus memasang kerudung di kepala. Terkadang saya sering kelupaan melakukannya dan diam-diam keluar tanpa kerudung tanpa sepengetahuan kakak saya.

Saya berpikir, saya tidak pernah berniat untuk berjilbab secara utuh seperti kakak saya. Lagipula saya selalu mengenakan pakaian panjang di rumah. Saya rasa tidak masalah jika saya keluar tanpa jilbab.

Dalam hal ini saya kadang kesal dengan kakak saya yang menurut saya agak berlebihan menyikapi kereligiusannya.

Tapi saya maklum, pada dasarnya dia hanya memberikan contoh yang baik sebagai perempuan religius yang berjilbab utuh.

Setelah lulus kuliah di tahun 2019, pikiran tentang jilbab makin merasuki otak saya dengan hebat. Benarkah saya masih ingin berjilbab? Benarkah ini yang hati saya inginkan? saya mulai lelah, saya seperti hidup dengan pilihan orang lain dan bukan pilihan saya sendiri. Saya merasa ada yang keliru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN