Mohon tunggu...
melisa emeraldina
melisa emeraldina Mohon Tunggu... Lainnya - Menulis untuk Berbagi Pengalaman

"Butuh sebuah keberanian untuk memulai sesuatu, dan butuh jiwa yang kuat untuk menyelesaikannya." - Jessica N.S. Yourko

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Kesalahanku Menangani Wajah Penuh Jerawat

21 Oktober 2021   17:03 Diperbarui: 21 Oktober 2021   20:33 707 16 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Wajah Penuh Jerawat (Freepik/freepik)


"Makanya jaga kebersihan wajah!"
"Jangan dipegang-pegang nanti tambah banyak!"
"Jangan dipencet nanti membekas!"
"Rajin cuci muka, jangan males!"
"Wajah kamu kok rusak?"
"Jangan dututupi pakai make up. Biarin aja!"

Masih banyak lagi pesan dan komentar orang tentang wajahku yang penuh jerawat. Jerawatku jumlahnya bukan hanya 5, bukan 10, aku pun tak bisa menghitungnya.

Mungkin 5... yang paling besar dan keras seperti gunung yang siap meledak. Lainnya tak terhitung jumlahnya.

Masa Puber

Kala itu aku masih SMP, ketika jerawatku mulai tumbuh. Ibu membelikan sabun khusus wajah yang sedang trend di kalangan remaja. Aku pun rajin mencuci muka 3x sehari. Pagi, pulang sekolah dan sore hari.

Aku juga cukup rajin menggunakan masker wajah sebagai upaya meredakan jerawat. Dari masker jamu hingga masker yang ditawarkan melalui iklan di televisi.

Tetapi semua tidak ada yang bisa mengurangi jumlah jerawat di wajahku. Hingga SMA pun jerawatku masih banyak. Padahal segala produk perawatan wajah sudah kucoba.

Mencoba Klinik Kecantikan

Saat aku masuk kuliah, Ibu mulai membiayaiku untuk perawatan di salah satu klinik kecantikan. Aku melakukan facial seminggu sekali. Di tahun-tahun itu klinik kecantikan sedang sangat menjamur di kota-ku.

Wajahku mulai bersih, dan teman-teman menanyaiku perawatan apa yang kulakukan. Akhirnya mereka pun mengikuti caraku. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan