Mohon tunggu...
Meliana Aulia Ayunani
Meliana Aulia Ayunani Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Sastra Inggris, UIN SUNAN SUNUNG DJATI BANDUNG

Haiii aku Meli, sekarang aku suka menulis

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Media Sosial dan Profil Pelajar Pancasila yang Keenam

4 Desember 2022   08:05 Diperbarui: 4 Desember 2022   08:12 235
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Profil Pelajar Pancasila (sumber: dokumen pribadi)

Media sosial sebagai sarana untuk menyalurkan bakat dan keahlian dalam mewujudkan Profil Pelajar Pancasila yang keenam

Sebelum masuk ke poin utama, pasti akan ada pertanyaan-pertanyaan seperti, "Apa itu Profil Pelajar Pancasila?"

Profil peserta didik Pancasila sesuai dengan Visi dan Misi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan disampaikan dalam Surat Keputusan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 22 Tahun 2020 tentang Rencana Strategis Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Tahun 2020-2024, adalah mewujudkan peserta didik Indonesia sebagai pembelajar sepanjang hayat yang berkompetensi global yang berperilaku sesuai dengan nilai-nilai Pancasila dengan enam ciri utama: beriman, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan berakhlak mulia, berkebinekaan global, bergotong royong, mandiri, bernalar kritis, dan kreatif.

Keenam nilai tersebut sangat penting untuk diaplikasikan dalam kehidupan sekolah ataupun sehari-hari oleh para pelajar Indonesia, karena kaitannya dengan karakter yang menjadi salah satu alasan penting agar pelajar bisa menjadi pemimpin yang baik dan berkompeten di masa depan. Salah satunya poin kreatif yang mencakup kemampuan otak.

kreatif (sumber: dokumen pribadi)
kreatif (sumber: dokumen pribadi)

Definisi kreatif menurut KBBI adalah memiliki daya cipta, memiliki kemampuan untuk menciptakan dan bersifat (mengandung) daya cipta: pekerjaan yang menghendaki kecerdasan dan imajinasi.

Tidak berbeda jauh dengan definisi menurut KBBI, definisi Profil Pelajar Pancasila yang keenam yaitu kreatif, di mana pelajar mampu mengubah dan menghasilkan sesuatu yang orisinal, bermakna, bermanfaat serta mengesankan. Elemen kunci kreativitas adalah menghasilkan ide orisinal serta menciptakan karya dan aktivitas orisinal.

Kaitannya dengan pengembangan ide orisinal adalah pelajar mampu berpikir kreatif, menjelaskan dan mempertanyakan banyak hal, melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda, menggabungkan ide yang sudah ada dengan ide baru yang baru dicetuskan sesuai dengan konteks masalah dan mencari solusi alternatif. Sedangkan, hubungan penciptaan karya dan aktivitas orisinal adalah menghasilkan karya dan aktivitas dalam bentuk visualisasi kompleks, gambar, denah, presentasi, publikasi digital, realitas virtual, dan lain-lain. Pelajar memproduksi dan bertindak dipandu oleh minat, preferensi, dan emosi mereka untuk mencerminkan dampak mereka terhadap lingkungan.

Dalam hal ini, media sosial memiliki pengaruh yang sangat penting. Teknologi berkembang sangat cepat akhir-akhir ini. Media sosial saat ini tidak hanya menjadi tempat untuk terhubung dan berkomunikasi, tetapi juga dapat digunakan sebagai sarana untuk menyalurkan bakat dan keterampilan yang menghasilkan konten positif yang dapat dinikmati dan dirasakan manfaatnya oleh banyak orang. Terutama anak muda yang menghabiskan lebih banyak waktu di jejaring sosial.

Di era sekarang ini, banyak orang dari berbagai lapisan masyarakat yang mengunggah bakat dan keterampilan mereka ke media sosial, baik yang memiliki bakat musik, menulis, melukis, dan sebagainya. Konten tersebut tanpa kita sadari dapat menghibur penonton sekaligus menginspirasi mereka untuk melakukan hal yang sama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun