Mohon tunggu...
Meita Eryanti
Meita Eryanti Mohon Tunggu... Penjual buku di IG @bukumee

Apoteker yang berusaha selalu bahagia dengan rutinitasnya dan senang bila bisa libur setiap hari sabtu. kalau ada yang ingin berbagi cerita tentang penggunaan obat, bisa kirim email ke meita.eryanti@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Menceritakan Kesedihan pada Anak-anak Melalui Fiksi

10 Agustus 2019   11:23 Diperbarui: 10 Agustus 2019   11:51 0 1 1 Mohon Tunggu...
Menceritakan Kesedihan pada Anak-anak Melalui Fiksi
Buku "The Many Worlds of Albie Bright" (dokumentasi pribadi)

"How does the vicar know that Mum's in heaven?"

Pertanyaan itu dilontarkan oleh tokoh utama kita, Albie Bright, pada ayahnya seusai upacara kematian ibunya. Tahu apa jawaban ayahnya? Ayah Albie kemudian menjelaskan tentang dunia paralel dan teori kuantum fisika. Betapa, ya...

Buku The Many Worlds of Albie Bright ini mengingatkanku pada sebuah cerpen berjudul Ibu Pergi Ke Laut karya Puthut EA. Kedua cerita ini sama-sama ditulis dari sudut pandang seorang anak yang kehilangan ibunya. Bedanya, Dalam novel The Many World of Albie Bright ayahnya mengatakan bahwa betul di dunia ini ibunya sudah meninggal. Namun ibu Albie mungkin masih hidup di 'dunia lain'. 

Sedangkan Sang Ayah dalam cerpen Ibu Pergi Ke Laut mengatakan bahwa ibu Dinda (tokoh utama dalam cerpen Ibu Pergi Ke Laut) pergi ke laut padahal ibunya meninggal karena menjadi korban bencana tsunami.

Persamaan dari kedua cerita itu adalah, Si Tokoh Utama berusaha untuk bisa menghubungi ibunya. Dinda berusaha mengirim surat untuk ibunya dengan membuat kapal-kapalan di sungai sedangkan Albie berusaha untuk mencari ibunya di dunia paralel dengan komputer ibunya.Petualangan Albie jelas lebih panjang. Karenanya ceritanya tertuang dalam sebuah novel. Bukan cerpen.

Dilihat dari covernya yang menarik, hurufnya yang dicetak cukup besar, dan ilustrasi yang menyenangkan, nampaknya The Many World of Albie Bright adalah cerita untuk anak-anak. Mungkin anak-anak SMP gitu kali ya?

Bagiku, manusia Indonesia, buku ini terlalu berat untuk anak-anak di bawah 10 tahun. Selain karena teori kuantum fisikanya, buku ini mengajarkan tentang penerimaan terhadap kehilangan. Aku tahu, anak-anak kecil pun bisa merasa kehilangan. 

Bahkan, mereka bisa lebih jujur dan lebih berani dalam mengekspresikannya. Seperti Albie dan Dinda. Namun untuk teori-teori memahami kesedihan, sepertinya tetap terlalu berat.

Dalam buku The Many World of Albie Bright, pembaca diperkenalkan dengan tahapan-tahapan kesedihan akan kehilangan seseorang. Tahapan tersebut adalah penolakan (denial), marah, berkompromi (bargaining), depresi, dan menerima (acceptance). Albie mengidentifikasikan di tahapan mana dia, kakeknya, dan ayahnya berada. Ini materi yang berat aku rasa. Bahkan orang dewasa pun belum tentu bisa menerimanya.

Di kolom ulasan goodreads.com, orang-orang menyarankan buku ini untuk anak-anak usia 6 -- 12 tahun. Mereka menganggap ini bacaan berat hanya karena ada pelajaran kuantum fisika di dalamnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2