Mohon tunggu...
Medeline Puspitasari
Medeline Puspitasari Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswi semester 3 jurusan Pendidikan Sosiologi di Universitas Negeri Jakarta

Mahasiswi yang aktif berkuliah dan berorganisasi. Hobi mencari kesibukan dan relasi,

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Modernisme dalam Pandangan Zygmunt Bauman

18 Oktober 2022   20:01 Diperbarui: 18 Oktober 2022   20:03 40
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Biografi Singkat Zygmunt Bauman

Zygmunt Bauman merupakan sosiolog kritis asal Polandia yang menjadi tokoh sosiolog Eropa yang paling berpengaruh. Sempat menjadi mayor dalam suatu kesatuan militer, ia banting stir menekuni ilmu sosial dan mendapatkan gelar professor sosiologi di Universitas Warsawa Polandia dan menjadi dosen di sana sebelum akhirnya dipecat karena menyembunyikan kepercayaan ayahnya yang merupakan Zionisme. Ia pun menyelesaikan studinya di Leeds, Inggris dan menjadi guru besar di Universitas Leeds.

Liquid Modernity

Liquid Modernity atau Modernitas cair merupakan istilah yang digunakan Bauman untuk menggambarkan masyarakat yang menghadapi perubahan cepat dalam menghadapi perkembangan zaman. Dalam modernitas cair (liquid modernity), kita tidak lagi digerakkan oleh kebutuhan, tetapi oleh keinginan. Kita tidak lagi mengonsumsi barang-barang primer, tetapi membeli produk trendy yang mahal untuk menunjukkan posisi sosial kita di masyarakat. Semakin kita mengonsumsi sesuatu, semakin "baik" citra diri kita di tengah masyarakat. Bisa dikatakan bahwa masyarakat melakukan hedonisme demi memperjuangkan eksistensi dirinya dalam kehidupan sosial.

Kehidupan yang Ambivalen

Menurut Bauman, dunia modern penuh dengan ambivalensi, di mana modernisasi menciptakan pola kekuasaan dan ketidak setaraan dan resiko besar bagi manusia. Dalam karyanya yang berjudul "Life in Fragments", moralitas perlu dipidahkan dari peraturan yang memaksa dan ditanamkan pada setiap individu karena keharusan manusia menjadi bermoral. Modernitas merupakan proyek yang bersifat obsesif, ditandai keinginan untuk terus berubah (constant change). Karena kemajuan dinilai tercapai apabila segala sesuatu yang dianggap lama diganti dengan yang baru. Modernitas mengedepankan rasionalitas konstan dan logika klasifikasi, menjauhkan serta meremehkan kekacauan dan ketidakpastian kehidupan sehari-hari.

Orang Asing (The Stranger)

Dalam kehidupan modern, Bauman melihat konsep orang asing, dimana seseorang bukanlah merupakan lawan ataupun kawan, melainkan orang asing yang tidak saling mengenal dan tidak bertegur sapa. Orang asing ini dianggap ancaman bagi masyarakat, karena manusia dekat secara fisik, namun jauh secara spiritual satu sama lain. Yang berarti, manusia saling tidak menyadari keberadaannya dalam masyarakat.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun