Beti.MC
Beti.MC

Ibu rumah tangga yang memberi ruang untuk menulis pengalaman dan ikut mengkampanyekan "Kerja Layak PRT dan STOP PRT Anak

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Kisah PRT Belajar Mengelola Keuangan

13 Maret 2018   14:31 Diperbarui: 13 Maret 2018   21:32 1231 2 3
Kisah PRT Belajar Mengelola Keuangan
dokumen pribadi

Kletek...kletek, bunyi pagar dibuka. Sudah jam setengah delapan lewat, suara pagar dibuka, pintu garasi diangkat dan langkah kaki mantap melewati garasi di sebelah kamar ibu. Ya, ini jam biasanya Iyuk memulai kerja, PRT yang sehari-hari mempersiapkan kebutuhan rumah ibu. Aku kebetulan sudah selesai memandikan ibu, jadi sudah duduk di teras belakang sambil melihat burung peliharaan.

Iyuk duduk di kursi, memulai pembicaraan denganku. "Mba, ini saya ngomong dulu ya, nanti kalau waktunya Tole masuk sekolah, saya mau pinjam duit untuk daftar. Masnya Tole sudah sanggup membiayai uang bulanannya, saya kebagian uang masuknya, nah mau pinjam Embak, nanti saya kembalikan tapi nyicil ya........" Aha, pagi-pagi sudah transaksi hutang piutang, ya gak apa. Keterbukaannya bicara tentang kondisi anak atau keluarganya sudah biasa, Iyuk sudah kerja di sini puluhan tahun, bapak ibu sudah tahu keluarganya, begitu juga mereka mengenal kami semua di rumah ini.

PRTku ini patut diacungi jempol! Dengan kondisi dirinya bekerja menjadi PRT dan suaminya mengayuh becak, masih memikirkan anak bontotnya untuk melanjutkan SMA. Itu memang jadi tujuan utama dia, anaknya harus sekolah lebih baik dari dirinya. Iyuk sendiri sebenarnya buta huruf, kalau sudah dikasih rincian belanja, daftar itu hanya diingat-ingat apa saja yang mau dibeli, selebihnya akan minta tolong anaknya atau tukang sayur yang membaca kalau dia lupa. Tapi, ingatannya akan uang, wadoww, cespleng pisan, teliti! Rupanya pagi ini, dia kepikiran karena sebentar lagi Tole lulus SMP. Di sini, SMA masih berbayar, kalau SD dan SMP sudah terbantu dari Pemkot, makanya pagi-pagi ketemu langsung membicarakan urusan pinjam uang.

Apa yang dibicarakan Iyuk pagi ini mengingatkanku pada sesi pelatihan keuangan minggu lalu, masih hangat di kepalaku tentang langkah-langkah mengatur keuangan rumah tangga. Pas banget! Dipandu oleh fasilitator dari BMU Nusantara, Bandung, kami semua ditantang untuk Menjadi Pembelanja yang Cerdas, Menyusun Anggaran, Mencatat Uang Masuk/Keluar, Memilih Tabungan dan Jaminan Sosial.

Sebenarnya pelatihan ini merupakan materi lama yang kupelajari karena aku juga memfasilitasi para ibu di wilayah dampingan untuk mengelola PERT (Pengelolaan Ekonomi Rumah Tangga). Nah, kali ini pelatihan Pengelolaan Keuangan diselengarakan oleh ILO Jakarta untuk kelompok Anggrek Maya. Sebuah Organisasi yang beranggotakan para PRT dari12 desa di wilayah sekitar Malang Raya, Jawa Timur. Mereka mempunyai wadah untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dalam rangka mempromosikan sebuah tujuan Kerja Layak di sektor kerumahtanggaan.

Bersama fasilitator, Mas Yudi dan Pak Edward, para PRT dimotivasi untuk tetap mengelola keuangan di rumah karena pengelolaan keuangan itu tidak harus untuk keuangan keluarga yang sudah mapan. Besar atau kecil pendapatan tetap penting untuk dikelola. Seringkali kita terjebak untuk mengejar Keinginan daripada Kebutuhan. Kesannya sederhana, memilah mana Keinginan mana Kebutuhan. Tapi, pelaksanaannya tidak mudah. 

Saat dihadapkan memberikan uang jajan pada anak untuk sekolah dan menyiapkan bekal makanan untuk mereka, mana yang akan dilakukan. Dua hal yang sama-sama membutuhkan alokasi uang kita. Saat makanan matang kini sudah tersedia di banyak warung, mana yang akan dipilih, membeli makanan atau memasak sendiri? Nah, baru 2 contoh lho, ada pilihan-pilihan yang tersedia dan membutuhkan kebijaksanaan untuk memilih salah satunya.

Ada pertanyaan bagus saat awal sesi ini, bagaimana kita bisa membedakan mana yang Keinginan dan mana yang Kebutuhan? Keduanya sama-sama diperlukan nih, bingung memilihnya. Kata kunci yang bisa dipegang untuk membedakan adalah TUNDA. Kebutuhan itu TIDAK BISA DITUNDA, sementara Keinginan itu BISA DITUNDA. Lho, bagaimana soal uang jajan anak seperti contoh di atas? Itu kan Kebutuhan karena tidak bisa ditunda, kalau ditunda anak bisa-bisa tidak masuk sekolah, salah satu PRT mengeluhkan hal ini. 

Ya, banyak sekolah saat ini sudah menerapkan konsep Full Day sehingga waktu di sekolah menjadi lebih panjang, sementara uang jajan diperlukan untuk membeli makanan supaya tidak lapar. Tapi rupanya, para PRT juga mengakui bahwa memberi uang jajan itu karena rasa kasihan kalau tidak pegang uang, merasa malu kalau nanti tidak jajan seperti anak yang lainnya. Jika sudah beralasan seperti ini, aku berusaha memahami situasi sebagai orang tua.

Di satu sisi, aku termasuk orang tua yang tidak membiasakan memberi uang jajan karena sudah ada bekal yang dibawa. Mengenai uang jajan, itu sebuah konsep untuk mengajarkan anak mengelola uang, bisa membeli dengan sadar dan bukan karena gengsi. Jadi sebenarnya, pemilahan Keinginan dan Kebutuhan ini juga memerlukan strategi supaya kita tidak terjebak pada alasan Kebutuhan yang tidak bisa ditunda tapi akhirnya membebani keuangan keluarga.

Masuk di sesi Menyusun Anggaran juga heboh, para PRT menjadi terbuka bahwa selama ini mengeluarkan uang banyak seperti air mengalir. Setelah ditulis dengan seksama dan diingat-ingat ulang pos anggaran selama ini, rupanya baru terlihat jumlah sebenarnya yang mereka keluarkan. Kalau pendapatan pasti lebih mudah karena tahu punya gaji atau upah berapa. Ah, memang kalau dibuat anggaran seperti ini kita jadi paham ke mana saja uang yang kita pegang selama ini, kok kaya gak pegang uang, padahal ada gaji suami dan ada gaji sendiri. Dengan berlatih menyusun anggaran selama 3 bulan mendatang, PRT diajak untuk melihat pos-pos kebutuhan dan menyusun prioritas. Seperti Iyuk diatas yang sudah merencanakan sumber keuangan untuk memenuhi kebutuhan sekolah anaknya, itu salah satu langkah menyusun anggaran.

Mengapa perlu menyusun anggaran? Karena tiap bulan ada kebutuhan-kebutuhan yang berbeda dan memerlukan strategi untuk mengalokasikan pendapatan yang ada. Contoh saja, beberapa bulan lagi masuk bulan puasa, ada banyak hal yang biasanya disiapkan dan dilakukan dan memerlukan dukungan dana, nah kalau tidak dialokasikan tentu bisa membuat kebutuhan yang lain tidak terpenuhi. Belum lagi bulan Juni/Juli itu waktunya masuk tahun ajaran baru, ada banyak kebutuhan sekolah anak, makanya perlu sekali dibuat anggaran dan berusaha mentaati anggaran yang sudah ditetapkan, supaya gak gali lubang untuk menutup lubang yang lain!

Dalam menyusun anggaran ada pos yang tidak boleh dilewatkan yaitu Tabungan. "Walah mba...mana bisa kita nabung, uangnya sudah habis duluan", sahut salah satu ibu. Nah, persepsi selama ini tentang tabungan adalah menyimpan dari uang yang sisa, padahal sebenarnya tabungan itu prinsipnya DISISIHKAN dari pendapatan bukan DISISAKAN dari uang yang ada. Sulit memang merubah persepsi itu, tapi untuk mengatur keuangan agar stabil, kita perlu mengalokasikan Tabungan sebagai salah satu pos anggaran. Mengapa tho perlu tabungan? Kan bisa pinjam atau cari hutangan kalau perlu? Tabungan ini sangat bermanfaat untuk masa depan, untuk kebutuhan mendatang, misal untuk biaya sekolah anak, untuk keinginan umroh atau hal lainnya yang diharapkan. Ternyata, masih banyak PRT yang belum memiliki tabungan sebagai pengaman keuangan keluarga. Kesadaran dan mengatur keuangan ini semoga membuka pemikiran teman-teman PRT untuk tujuan jangka panjang.

dokumen pribadi
dokumen pribadi
Ini kutuliskan Langkah Menyusun Anggaransupaya dicoba dan dipraktekan ya,

  • Tetapkan Tujuan (Tujuan jangka pendek, panjang)
  • Perkirakan sumber pemasukan dan jumlahnya
  • Buat daftar pengeluaran dan jumlahnya
  • Pastikan jumlah pengeluaran lebih kecil dari pemasukan
  • Tetapkan jumlah tabungan
  • Tinjau ulang (jika ternyata minus)

Setelah membuat anggaran 3 bulan, para PRT mengeluhkan masih besar pengeluaran daripada pendapatannya. Ah, masa semua harus dikurangi atau tidak dipenuhi. Ya, memang harus ada cara untuk memenuhi pos-pos kebutuhan keluarga. Jika ternyata pengeluaran masih lebih besar dari pendapatan, bahkan setelah berhemat, nampaknya perlu cara atau strategi mencari tambahan penghasilan. Masih ingat cerita Iyuk di atas? Dirinya sudah mentok tidak bisa kerja lainnya, selain badannya sudah sering sakit, di rumah masih harus momong cucunya.

Jalan satu-satunya, suaminya saat ini beralih menjadi buruh bangunan yang pendapatannya lebih baik daripada menarik becak di pasar. Rupanya masih ada cara untuk memenuhi kebutuhan keluarga selain berupaya penghematan. Aku tertarik  betul dengan ucapan fasilitator, "..hemat yo hemat tapi jangan sampai mengurangi kualitas hidupmu!" Benar sekali, ujutes*! Makan ya bisa diirit-irit, tapi ya jangan sampai hanya makan dengan krupuk saja, nanti jadi generasi micin. Kita toh harus tetap sehat supaya bisa bekerja dan menghasilkan rupiah-rupiah.

Ah, memang benar belajar itu menyenangkan, apalagi kalau belajar dengan menyenangkan, pasti ilmunya lebih masuk. Tiga hari bersama para fasilitator dan ibu-ibu PRT belajar mengenai pengelolaan keuangan menjadi pengalaman baru sekaligus jadi memori untuk masa-masa blusukan di zaman old. Ilmu itu harus berkembang, kalau dulu belajar untuk diri sendiri, sudah saatnya menyebarkan ilmu itu untuk banyak orang termasuk teman-teman Anggrek Maya yang ingin maju dan meningkatkan kesejahteraan keluarganya. Semoga makin banyak PRT mulai mengelola keuangannya, bukan hanya menjadi Pembelanja yang Cerdas tapi menjadi Pembelajar yang Cerdas!

Salut untuk perjuangan para PRT!

Kita dukung perwujudan Kerja Layak untuk PRT di Indonesia!

*setuju (basa walikan)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2