Mohon tunggu...
m boby  hasan arfani
m boby hasan arfani Mohon Tunggu... Insinyur - Insinyur

Insinyur yang suka mengamati bola, membaca buku, mereview film, berbagi opini, dan traveling

Selanjutnya

Tutup

Artificial intelligence

Baik Buruk Penggunaan AI untuk Urai Kemacetan

10 Juli 2023   07:10 Diperbarui: 10 Juli 2023   07:19 54
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ai urai kemacetan, poto oleh pixabay dari pexels

Kemacetan menjadi masalah yang cukup serius di kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, dan banyak lagi. 

Perlu ada solusi yang mutakhir untuk mengakhiri masalah macet ini atau setidaknya mengurangi dan mengurangi kemacetan. 

Salah satu solusi di era teknologi saat ini adalah penggunaan artificial intelligence (ai) atau dalam bahasa Indonesia Kecerdasan buatan. 

ai di lampu merah menjadi opsi yang dipakai salah untuk mengurangi kemacetan oleh pemerintah DKI Jakarta. 

Namun apakah ai di lampu merah bisa efektif untuk mengurangi kemacetan? Bisa saja namun yang namanya solusi pasti ada baik buruknya 

Berikut ini baik buruk penggunaan ai untuk urai kemacetan 

1. Ai bisa memberikan data real time yang cepat

Seperti yang banyak diketahui kemampuan ai untuk memproses data terbilang sangat cepat. 

Kita bisa melihat bagaimana Chat GPT atau Bard Google saat kita berikan pertanyaan mereka akan memproses jawabannya kurang dari 5 menit.

Tapi dengan catatan bahwa data tersebut sudah berada dalam jangkauan mereka misal Chat GPT dan Bard Google sahat bergantung dengan artikel atau penelitian yang sudah di tayangkan di mesin pencari kalau tidak begitu maka kedua ai ini tida akan bisa bekerja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Artificial intelligence Selengkapnya
Lihat Artificial intelligence Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun