Mohon tunggu...
Dimas Ragil Mumpuni
Dimas Ragil Mumpuni Mohon Tunggu...

The Journey of Thousand Miles Begin With Single Word. Walk!

Selanjutnya

Tutup

Muda Pilihan

Memilih Sebuah Harapan

21 September 2016   16:37 Diperbarui: 21 September 2016   16:44 0 0 0 Mohon Tunggu...
Memilih Sebuah Harapan
hope sumber tumblr

“Kadang kita harus memilih bukan karena kita menginginkan pilihan tersebut, tapi hanya karena pilihan tersebut, segalanya akan lebih baik.” Robin Wijaya 

Fenomena bonus demografi sudah muncul semenjak akhir tahun 2013. Seminar, kajian dan diskusi kencang melihat bahwa ada ancaman dan harapan didalamnya. Ancaman pengangguran karena membludaknya angka usia muda jika pemerintah tidak bisa menyambutnya dengan jumlah lapangan kerja yang berimbang dan kaum muda gagal menunjukkan kompetisinya dalam bersaing mendapatkan kue kerja tersebut. 

Harapan jika sebuah negara dapat memanfaatkannya dengan baik adalah pertumbuhan ekonomi yang signifikan karena bonus demografi tersebut bisa menjadi motor konsumsi yang tinggi, yang berimbas pada arus perputaran barang dan jasa yang semakin besar dan cepat dan pada akhirnya bermuara pada tingkat pertumbuhan ekonomi sebuah negara yang diprediksi akan melonjak drastis. lalu pertanyaannya adalah Indonesia itu diposisi mana?, harapan atau ancaman?, ya tiap diskusi selalu mengarah pada dua kutub tersebut.

Kenyataannya sekarang adalah berdasarkan data statistik maka pada tahun 2013 terdapat 118 juta angkatan kerja dengan angka kerja mencapai 110 juta atau ada 8 juta menganggur. Sepuluh sampai lima belas tahun kedepan angka tersebut ditaksir membludak menjadi 171 juta jiwa merupakan penduduk produktif yang akan menanggung hampir 85 juta penduduk non-produktif. Angka 171juta jiwa itulah yang disebut bonus pemuda Indonesia. Pemuda dengan kemampuan, kreatifitas, tenaga dan semangat yang dipercaya akan menjadi motor penggerak ekonom sekaligus pemuda yang menjadi ancaman akan membebani negara jika tidak didukung dengan mindset inovasi, mudah menyerah, berserah diri, dan enggan berubah. Pilihan Indonesia 10-15 tahun kedepan ada di pilihan kita hari ini. 

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Pilihan ada di tangan kita. Pilihan apakah bonus demografi tersebut kita manfaatkan atau sia-siakan. Pilihan menjadikan bonus demografi itu pemantik pertumbuhan atau pilihan bonus itu adalah beban berat yang harus dipikul. Bonus demografi adalah keniscayaan statistik bahwa era tersebut akan datang dalam waktu dekat ini. Apakah kita siap?, lagi kesiapan itu adalah sebuah pilihan. Dan saya, sebagai pemuda Indonesia memilih untuk siap menyambut harapan bonus demografi tersebut sebagai trigger Indonesia Jaya di masa depan.

Memilih memikul

Struktur penduduk dengan struktur gemuk ditengah aka bonus demografi harus benar benar kita manfaatkan. Pertama adalah para penduduk yang berada didalam struktur produktif tersebut secara sadar harus mengetahui bahwa mereka adalah harapan negara. Tanggung jawab dan beban sosial bangsa ini harus benar-benar diilhami oleh penduduk usia produktif tersebut dengan baik agar setiap langkah dan tindakan yang diambil merupakan cerminan tanggung jawab yang tepat. 

Lagi, itu adalah sebuah pilihan. dan pilihan disini adalah memilih untuk memikul 69 juta penduduk lain yang masih belum siap memikulnya (dibawah 16 tahun) dan 23 juta penduduk lain yang telah kehabisan energi untuk memikul (diatas 64 tahun). Angka dependancy ratio atau ratio ketergantungan menyatakan di tahun 2020-2030 mencapai 46% artinya setiap penduduk usia produktif menanggung hingga 46 pendudukan usia non-produktif. Pikulan itu akan teras ringan apabila mulai saat ini kita sadar bahwa memang tanggung jawab memikul tersebut adalah tanggung jawab kita semua penduduk usia produktif, dan toh pikulan tersebut akan terasa ringan karena ada 171 juta pemuda yang turut memikul.

Memilih untuk bersaing

Kunci sukses kedua apakah bonus demografi akan sukses adalah dari tingkat persaingan. Sumberdaya yang unggul adalah sumberdaya yang mampu bersaing secara skill dan knowledge dalam menghadapi tiap tekanan. Persaingan adalah pilihan. Menjadi20120 jiwa yang bersaing adalah kunci persaingan itu sendiri. Oleh karenanya penting disini membekali para penerus yang telah rela memikul beban negara agar nantinya menjadi seorang pemikul yang tangguh. Kuncinya di ada di pendidikan dan pelatihan. Pendidikan Indonesia saat ini masih jauh dari sebuah kata berhasil. Masih banyak celah di sistem pendidikan yang perlu dibenahi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x