Mohon tunggu...
Maximus Malaof
Maximus Malaof Mohon Tunggu... Saya suka main musik, mendengarkan musik, menulis, dan membaca

Bahagia itu simpel....

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Demi Konten TikTok, Harga Diripun Jeblok

17 September 2020   04:42 Diperbarui: 17 September 2020   18:30 226 17 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Demi Konten TikTok, Harga Diripun Jeblok
Demi konten TikTok, apapun dilakukan termasuk hal-hal kontroversial (NARINDER NANU/AFP via Getty Images) 

Semua Baik Adanya

Kemajuan dalam bidang apapun yang dicapai oleh manusia, pada umumnya bertujuan untuk kebaikan manusia itu sendiri, tak terkecuali dengan sarana-sarana media sosial yang tersedia saat ini. 

Aplikasi-aplikasi seperti YouTube, Facebook, Twiter, TikTok, dan lain sebagainya, memudahkan manusia untuk berelasi, berkomunikasi, beraksi, dan berekspresi tanpa batas, kapanpun dan di manapun ia berada. Dari sekian sarana yang tersedia, sejauh ini, Tik Tok merupakan aplikasi terbanyak non game yang diunduh di seluruh dunia.

Akhir-akhir ini, beramai-ramai masyarakat Indonesia dari berbagai macam golongan, berlomba-lomba untuk bertiktok ria. Aplikasi tempatnya video ponsel pendek ini, dihiasi dengan beragam konten yang sangat menghibur. Banyak sosok dan kelompok tertentu yang kemudian menjadi terkenal berkat aksi Tik Tok yang dipertontonkan.

Tidak mengherankan kalau kemudian berdasarkan laporan tempo.co, fenomena ini menempatkan Indonesia sebagai nomor satu dunia pengguna aplikasi yang diluncurkan pada September 2016 itu, sepanjang bulan Agustus 2020. Bukan Tiongkok sebagai tempat peluncurannya.

Awal mulanya, konten yang diciptakan dan dimasukan ke dalam media sosial ini, masih sebatas tari-tarian, musik, dan nyanyi-nyanyian yang menghibur. Tapi lambat laun, segala sesuatunya menjadi berubah. Para pengguna media ini semakin liar dan tak kuasa untuk mengontrol diri. 

Kelakuan-kelakuan yang seharusnya tidak patut dipertontonkan kepada banyak orang, mulai marak dan dengan mudah dapat dijumpai di dalam jaringan sosial yang ciptakan oleh Zhang Yiming, pendiri Toutiao ini.

Korban TikTok
Beberapa aksi terbaru yang seharusnya tidak patut dan pantas untuk dipertontonkan kepada khalayak ramai melalui akun media sosial ini adalah 3 orang gadis yang seenaknya merebahkan diri di tengah-tengah kebun teh. Ada pula 2 orang guru yang mendoakan muridnya agar meninggal karena mengeluh tentang belajar daring yang harus dilakukan demi menghindarkan diri dari dampak Covid-19.

Terhangat adalah viralnya seorang gadis di Magelang, Jawa Tengah yang mengendarai sepeda motor sambil memamerkan celana dalamnya. 

Satu jam kemudian, muncul lagi di aplikasi yang sama yang mempertontonkan 4 ibu-ibu yang merusak (menggunting) bendera Indonesia, lambang negara. Demi konten, masyarakat kita kehilangan akal sehat dan rela mempertaruhkan martabat dan harga dirinya sebagai manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x