Mohon tunggu...
Mawan Sidarta
Mawan Sidarta Mohon Tunggu... Abah (Bah Mrono, Bah Mrene 😁πŸ’ͺπŸ‘Š)

Usaha kecil-kecilan di rumah. πŸ˜€πŸ˜€** E-mail : mawansidarta@yahoo.co.id atau mawansidarta01@gmail.com https://m.detik.com/travel/detiktravel-inside /d-2463089/sambutlah-ini-dia-petualang-terbaik-tahun-2013 πŸ˜€πŸ˜€** https://www.kompasiana.com/kompasiana/556c4b3141afbdfd038b456f/blog-competition-ceritamu-bersama-secangkir-kopi πŸ˜€πŸ˜€** https://www.federaloil.co.id/amp-detail/umum/3371-laporan-blogger-peserta-federal-oil-goes-to-sepang-apa-enaknya-nonton-motogp-2# πŸ˜€πŸ˜€** https://www.youtube.com/channel/UCW6t_nUm2OIfGuP8dfGDIAg πŸ˜€πŸ˜€** https://www.instagram.com/mawansidarta https://www.facebook.com/mawan.sidarta https://twitter.com/MawanSidarta1

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Artikel Utama

"It's Now or Never" Elvis Presley hingga "Lailatul Qadar" Bimbo Menjadi Booster Berpuasa Ramadan

22 April 2021   08:47 Diperbarui: 23 April 2021   20:29 1769 35 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"It's Now or Never" Elvis Presley hingga "Lailatul Qadar" Bimbo Menjadi Booster Berpuasa Ramadan
Belajar memainkan ukulele, sebuah ilustrasi (Dokumentasi Mawan Sidarta)

Bila ditelusuri lebih lanjut, berdasarkan peta silsilah keluarga besar, saya ini termasuk keturunan dari orang-orang yang punya jiwa seni.Β 

Almarhum Bapak, semasa mudanya suka bermain gitar. Meski tidak secara khusus menggabungkan dirinya ke dalam grup atau kelompok musik tertentu namun saya tahu persis beliau pintar bermain gitar.Β 

Sedangkan almarhum embah (kakek) menurut cerita dari almarhum Bapak dulunya memang personil kelompok musik keroncong. Adik-adik almarhum Bapak atau saya biasanya menyapa mereka dengan panggilan paklik dan bulik itu juga pintar memainkan alat musik, khususnya gitar.Β 

Bulik (adik almarhum Bapak) semasa mudanya pernah tergabung ke dalam grup musik dangdut.Β 

Mengalir darah seniΒ 

Pendek kata, di dalam anggota keluarga besar kami mengalir darah seni. Saya termasuk yang berbeda. Saya tidak bisa memainkan satu alat musikpun.Β 

Waktu kami masih berusia muda, saya masih duduk di bangku SMA sedangkan paklik dan bulik belum berkeluarga, kebetulan kala itu paklik-bulik punya beberapa alat musik sendiri, seperti gitar elektrik (melodi), gitar akustik, bas gitar elektrik dan ketipung.Β 

Kami sering berlatih dangdutan bersama, saya memainkan ketipung tapi dalam posisi terbalik (ngidal), tidak seperti pemain ketipung pada umumnya. Paklik-bulik tertarik dengan bakat saya. Setiap ada kesempatan, terutama malam hari ketika tidak ada ujian atau PR biasanya kami berlatih dangdutan.Β 

Setelah kami semua berkeluarga, hobi bermusik itu akhirnya memudar. Saya tidak sempat melanjutkan debut karir sebagai pemain ketipung begitu pula dengan anggota keluarga besar lainnya termasuk paklik-bulik.Β 

Obsesi saya untuk menjadi pemain ketipung handal nan profesional pada akhirnya pupus di tengah jalan. Saya gagal meniti karir di bidang seni yang nantinya pantas disebut seniman malah jadi senewen he..he..he.. .Β 

Gagal menyandang gelar sebagai seorang seniman tak lantas menjadikan saya keder apalagi minder. Saya haqul yakin bahwa di dalam diri saya masih mengalir darah seni meski pada kenyataannya saya tidak bisa memainkan alat musik atau bernyanyi secara profesional.Β 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN