Mohon tunggu...
Mawan Sidarta
Mawan Sidarta Mohon Tunggu... Abah (Bah Mrono, Bah Mrene 😁💪👊)

Usaha kecil-kecilan di rumah. 😀😀** E-mail : mawansidarta@yahoo.co.id atau mawansidarta01@gmail.com https://m.detik.com/travel/detiktravel-inside /d-2463089/sambutlah-ini-dia-petualang-terbaik-tahun-2013 😀😀** https://www.kompasiana.com/kompasiana/556c4b3141afbdfd038b456f/blog-competition-ceritamu-bersama-secangkir-kopi 😀😀** https://www.federaloil.co.id/amp-detail/umum/3371-laporan-blogger-peserta-federal-oil-goes-to-sepang-apa-enaknya-nonton-motogp-2# 😀😀** https://www.youtube.com/channel/UCW6t_nUm2OIfGuP8dfGDIAg 😀😀** https://www.instagram.com/mawansidarta https://www.facebook.com/mawan.sidarta https://twitter.com/MawanSidarta1

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Mencicipi Sensasi "Pangsit Jakarta" di Surabaya

13 Maret 2021   19:45 Diperbarui: 4 April 2021   05:29 204 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mencicipi Sensasi "Pangsit Jakarta" di Surabaya
Seperti ini penampakan Pangsit Jakarta yang menggoda selera dan murmer pula (Dokumentasi Mawan Sidarta)

Kalau ngomongin soal kuliner berbasis mi, saya jadi teringat aktor kondang Baim Wong. Beliau bukan hanya seorang artis yang pandai berakting tapi kini kabarnya menjadi salah seorang sultan.  

Kemanapun beliau melangkah, sendiri atau bersama sang istri, Paula Verhoeven dan buah kasih mereka, Kiano yang ngguanteng biasanya makanan (kudapan) yang dicari tak jauh dari mi. Kadang yang dicari ya mi ayam, mi ayam bakso, mi yamin, pangsit mi, mi spageti dan macam-macam mi lainnya.  

Artis ganteng yang kerap disapa Mas Baim itu memang sudah tajir melintir, sudah tak disangsikan lagi, siapapun pasti tahu. Namun beliau sambil berbagi masih berkenan mendatangi warung-warung beragam kuliner sederhana di berbagai sudut Jakarta dan kota-kota lain tak terkecuali warung makanan berbasis mi yang beliau gemari.  

Meski tak setajir Mas Baim, saya termasuk salah satu orang yang juga gemar makan makanan berbasis mi, walau hanya sebatas mi instan dan mi ayam hehe..he..he.. .  

Pernah suatu hari (sebelum merebaknya pandemi seperti sekarang ini) saya berkesempatan mengunjungi saudara yang bermukim di Surabaya. Usai berkunjung sayapun kembali ke Gresik dengan melintasi Jalan Dinoyo Surabaya.  

Siang itu terik matahari di Surabaya begitu menyengat. Lagipula perut ini sejak tadi mulai keroncongan. Rasa haus pun sepertinya tak bisa ditahan lagi. Tak jauh dari Jembatan Ratna yang berada di kawasan Jalan Ngagel Surabaya, saya coba hentikan motor.

Lapak Gallery Pangsit Dinoyo Surabaya (Dokumentasi Mawan Sidarta)
Lapak Gallery Pangsit Dinoyo Surabaya (Dokumentasi Mawan Sidarta)
Di ruas kiri Jalan Dinoyo tampak sebuah bangunan lama dengan lapak dorong di bagian depannya. Gaya arsitekturnya menunjukkan kalau itu memang rumah lama di kawasan itu, atapnya tinggi, dinding depan terlihat simpel dan kokoh.  

Kusen dan daun pintu berukuran lebih tinggi dan besar daripada bangunan rumah biasa. Di bagian atas daun pintu terdapat teralis besi dengan ornamen yang simpel namun memberi kesan kokoh dan vintage. Sebagian dindingnya dicat berwarna merah menyala. 

Dari jalan tampak sangat jelas. Saya penasaran dan ingin melihat lebih dekat. Rupanya itu sebuah warung. Yah..warung pangsit mi. Sesuai benar dengan selera saya he..he.., murah meriah (murmer) dan ramah di kantong. 

Suasana dalam Gallery Pangsit Dinoyo Surabaya (Dokumentasi Mawan Sidarta)
Suasana dalam Gallery Pangsit Dinoyo Surabaya (Dokumentasi Mawan Sidarta)
Tak kurang dari 5-6 orang pembeli terlihat duduk-duduk santai sambil menyaksikan siaran televisi yang dipasang lebih tinggi menempel di tembok warung.  

Sementara beberapa orang lainnya sedang asyik bercengkrama sambil menikmati beragam sajian warung itu. Bukan hanya sebagian dinding depan bangunan yang dicat merah, meja dan kursi warung juga diwarnai merah menyala, terlihat semarak!  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x