Mohon tunggu...
Mauidotul Hasanah
Mauidotul Hasanah Mohon Tunggu... Sastra Inggris'17, Universitas Trunojoyo Madura

Be yourself

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen | Seorang Kakek dan Ikan Ajaib

1 Mei 2020   11:57 Diperbarui: 1 Mei 2020   12:20 100 10 1 Mohon Tunggu...

Dulu, ada seorang kakek tua yang sangat miskin tinggal di tengah hutan. Dia seorang pencari kayu bakar yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Dia berharap suatu saat nanti hidupnya dapat berubah menjadi lebih  baik. Setiap hari dia bekerja keras mencari kayu bakar dihutan untuk menjualnya dan membeli makanan, dia hanya mampu membeli makanan berupa nasi tanpa lauk ikan. Selain mencari kayu bakar, dia juga mencari daun-daunan yang layak dimasak untuk dimakan sebagai lauk nya.

Suatu hari, dia mencari kayu bakar di tengah hutan. Pada saat itu dia ingin pergi ke sungai yang terletak lumayan jauh dari rumahnya, setibanya di sungai, dia melihat sungai yang terlihat kering.  Dia mendekati sungai dan melihat banyak ikan yang tidak pernah ia lihat sebelumnya, dia berniat untuk mengambil ikan-ikan itu untuk dijual dan sebagiannya untuk dimakan. Namun dia yang begitu baik tidak tega melihat ikan-ikan itu yang berenang di sungai yang kering, kemudian pria tua itu membatalkan niatnya untuk mengambil ikan tersebut.

"Aku tidak tega untuk mengambil ikan ini untuk dimakan" kata kakek sambil memandangi ikan-ikan tersebut.

"Tuhan, turunkan hujan pada kami. kami ingin sungai ini tidak kering seperti sekarang, agar kami dapat berenang seperti biasanya" suara ikan.

Tidak lama setelah terdengar doa yang diucapkan oleh salah satu ikan, kemudian hujan turun. Pria tua itu terheran kenapa ikan itu bisa berbicara dan doa yang diucapkannya seketika dikabulkan oleh Tuhan. Dia kemudian berteduh di bawah pohon sambil berfikir tentang kejadian saat itu. Dia berniat untuk mendekati sungai itu lagi dan mencoba akan bertanya pada ikan-ikan itu.

"ikan, kamu bisa bicara" Tanya kakek tua itu saat hujan mulai reda.

"iya, saya adalah ikan ajaib" jawab ikan itu.

"kenapa hujan turun saat kamu bicara"  Tanya kakek tua itu lagi.

"karna saya tahu bahwa Tuhan akan mengabulkan doa yang hambanya minta" jawab ikan.

Dia kemudian pulang dan sambil berfikir tentang perkataan ikan tadi. Dia bertanya pada dirinya, "apakah doa saya akan dikabukan oleh Tuhan sama seperti ikan itu". Pria tua bingung, namun perkataan ikan itu membuatnya mulai mendekatkan diri pada Tuhan

Dia berdoa siang sampai malam dengan suara yang begitu keras, hingga suaranya mengganggu tetangganya saat malam yang tidak menyukainya. Tetangganya yang dengki tidak hentinya mengganggu pria tua itu dengan kata-kata kasar, termasuk saat kakek itu berdoa hingga larut malam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x