Mohon tunggu...
Muhammad Dahlan
Muhammad Dahlan Mohon Tunggu...

I am just another guy with an average story

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Memori Foto Jadul

5 Mei 2019   10:31 Diperbarui: 5 Mei 2019   10:57 223 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memori Foto Jadul
Berfoto bersama dengan teman di studio foto, 1993

Pada masa kini, kita memiliki memori telepon genggam yang penuh dengan foto yang dibuat di berbagai kesempatan. Foto selfie dengan teman, keluarga, rekan kerja, dan lain-lain. 

Media sosial mengubah cara kita membuat dokumen kenangan dengan membuat kita berada dalam tekanan terus menerus untuk membuat foto untuk ditunjukkan kepada orang lain tentang sesuatu yang sedang terjadi atau kita kerjakan dan untuk mendapatkan pengesahannya melalui like (suka) dan komentar mengenai foto kita, telah menjadi kebutuhan.  

Tapi kembali pada satu masa dulu, foto kenangan dibuat, diingat, dan dihargai. Foto tidak dibuat untuk mendapatkan puluhan atau ratusan like dan komentar dari teman dan pengikut media sosial kita. 

Ketika itu foto adalah bagian dari hidup kita, diabadikan untuk selama-selamanya. Kita tidak membuat cerita Instagram atau Facebook sepanjang hari untuk menunjukkan kepada orang-orang tentang sesuatu yang sedang terjadi, setiap foto di album foto lama kita memiliki kisah tersendiri untuk diceritakan. 

Namun dengan munculnya teknologi internet dan semua orang online, kita telah meninggalkan cara menangkap atau mengabadikan momen, menyimpan album foto lama kita di lemari dan membiarkannya menjadi kusam dan berdebu.

Jika dibandingkan cara pembuatan foto tempo dulu yang harus melalui beberapa proses, mulai dari memasukan rol film ke dalam tustel (kamera), jepret, cuci, dan cetak, kita telah menyesuaikan diri dengan cara mudah memotret hanya dengan sekali klik pada telepon genggam kita. 

Tapi ada kalanya kita mengenang dan masih merindukan perhitungan yang harus kita lakukan untuk membagi penggunaan rol film karena terbatasnya jumlah foto yang bisa dibuat, kita rindu kegembiraan menunggu untuk melihat diri kita di foto, kita rindu proses mengatur foto dengan rapi di album foto. Masih mengenang foto-foto itu setelah berbulan-bulan dan bertahun-tahun.

Melihat ke belakang, kita menyadari betapa mudahnya segala sesuatu sekarang ini. Kita bisa langsung memberitahu orang-orang bahwa kita sedang berlibur di suatu tempat bersama keluarga kita dengan memasang cerita di Instagram dan memperbarui status di Facebook. 

Belasan tahun yang lalu, memberitahu orang-orang bahwa kita pergi berlibur ke sebuah tempat wisata hanya dilakukan saat kita menunjukkan album foto kita kepada mereka serta menjelaskan cerita di balik setiap foto. 

Bukan hanya liburan, tapi setiap acara keluarga, dan bahkan saat kita melihat foto pernikahan orang tua kita dan bertanya kepada ibu kita, "Di mana aku?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN