Mohon tunggu...
Qiu Mattane Lao
Qiu Mattane Lao Mohon Tunggu... Hanya seorang remaja yang memilih untuk menikmati hidupnya.

A queen. Considering her peculiar and odd personality as her personal charm

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Review "Dua Garis Biru" - Versi Bahasa Indonesia

23 Juli 2019   10:58 Diperbarui: 23 Juli 2019   12:21 417 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Review "Dua Garis Biru" - Versi Bahasa Indonesia
Sumber foto: tribunnews.com

DUA GARIS BIRU

(SPOILER ALERT )

Dua Garis Biru adalah salah satu film Indonesia yang pantas mendapat peringkat 8,5 dari skala 1 -10. Film ini bukan hanya istimewa dari sisi teknis dengan bagaimana mereka memilih sudut yang sempurna untuk merekam setiap adegan dan sinematografi, tetapi film ini juga istimewa dipandang dari sisi moral cerita tersebut. Setiap detail kecil, setiap karakter, dan simbol yang digunakan di dalam film ini,  mereka eksekusi dengan sangat baik.

Pertama adalah ceritanya. Kisah di film ini memberi tahu kita tentang konsekuensi hubungan seks tanpa pelindung untuk remaja yang mengakibatkan kehamilan yang tidak diinginkan. Aku pikir film ini mengajarkan pendidikan seks dengan cara yang benar: tidak ada adegan vulgar. Sehingga pantas sebagai film untuk remaja.

Seks dianggap tabu di Indonesia, inilah yang menjadi alasan mengapa kami tidak mendapatkan pendidikan seks di sini. Menurut pendapatku, sangat keliru kalau kita tidak mendapatkan pendidikan seks apa pun. Karena kalian tahu apa? Banyak orang tidak tahu apa konsekuensi yang akan mereka hadapi ketika mereka memilih berhubungan seks di usia muda. 

Ada banyak kasus kehamilan remaja karena kurangnya pengetahuan tentang seks, apalagi tentang seks yang aman. Beberapa dari mereka (remaja) bahkan tidak tahu fungsi kontrasepsi atau mungkin bahkan tidak peduli. Itu Karena KAMI TIDAK MENDAPATKAN PENDIDIKAN SEKS PADAHAL ITU PENTING!

Izinkan aku memberi tahu Anda para pembaca tentang bagaimana keluargaku mensiasati pendidikan seks. Bagi orang tuaku, pendidikan seks bukanlah hal yang tabu. 

Adik (laki-laki) kembarku (mereka berusia sembilan tahun) pernah bertanya kepada ibuku apa itu kondom. Ibuku pun menjelaskan kepada mereka dan kemudian (terkait itu) mengatakan kepadaku, "mereka tidak akan pernah tahu jika kita tidak memberi tahu mereka sejak mereka masih muda."

Ibuku juga baru-baru ini memberi tahu aku tentang konsekuensi berhubungan seks di usia muda, Dia tidak dan sama sekali tidak sekedar mengatakan kepadaku untuk tidak berhubungan seks, melainkan memberi tahu risiko yang bisa aku hadapi jika aku hamil, seperti bayinya bisa lahir prematur; rahim bisa terinfeksi; depresi pasca persalinan dan banyak lagi. 

Ibu pernah membawa aku mengunjungi dokter. Dokter memberi tahu bahwa rahim remaja tidak sekuat rahim orang dewasa. Karena itulah, kehamilan pada remaja akan menyebabkan rasa sakit berganda untuk ibu hamil remaja daripada pada ibu hamil yang sudah dewasa.

Seperti yang Anda lihat, aku memiliki setidaknya lebih banyak pengetahuan tentang seks daripada remaja lain seusia saya. Tapi, bagaimana dengan yang lain? Mereka tidak tahu hal-hal seperti itu. Mereka tidak mendapatkan pendidikan tentang itu di sekolah atau di rumah. Jadi bagaimana mereka seharusnya tahu?

Cara yang bagus untuk memberi tahu anak-anak atau saudara kandung Anda, sepupu, keponakan atau bahkan cucu tentang konsekuensi kehamilan remaja atau menjadi orangtua remaja adalah dengan menonton film ini. Karena aku bisa menjamin bahwa film ini menceritakan semua yang perlu Anda ketahui tentang itu.

Film ini benar-benar membuat saya jatuh ke dalamnya. Film ini benar-benar memberi tahu kita tentang efek samping dari berhubungan seks di usia muda. Film ini juga menunjukkan kepada kita perbandingan yang sangat kontras dalam masyarakat. Mereka mengaitkan isu-isu apapun yang berkembang di masyarakat berdasarkan tingkat ekonomi atau kepercayaan mereka.

Dua tokoh utama di film ini, Bima dan Dara hidup dalam situasi lingkungan yang sangat berbeda. Bima adalah seorang siswa biasa yang tinggal di daerah pedesaan, namun Bima memiliki keluarga yang sangat religius. Dara kebetulan menjadi yang paling pintar di kelas. Dia tinggal di rumah yang bagus. Kedua orang tuanya bekerja tetapi tidak religius.

Bagaimana film ini membahas masalah perbedaan status sosial di tingkat yang sama sekali baru menggunakan cara yang baik. Contohnya, ketika sekolah mengetahui bahwa Dara sedang hamil, orang tua kedua pasangan ini dipanggil, di mana keputusannya adalah Dara dikeluarkan dari sekolah. Bagaimana orang tua Dara dan Bima bereaksi terhadap apa yang dilakukan remaja benar-benar menunjukkan perbedaan dalam status sosial mereka. Orang tua Dara menelepon pengacara mereka. Sementara orang tua Bima hanya bisa pasrah menunggu nasib.

Contoh lain ditampilkan dari bagaimana keluarga mereka menyesaikan setiap masalah yang mereka sebabkan. Keluarga Bima mencoba memecahkan masalah yang dia hadapi dengan cara berdoa bersama dan membahasnya sebagai sebuah keluarga, sementara itu keluarga Dara mencoba mengatasi masalah dengan membuat keputusan sendiri.

Contoh lain adalah dari bagian yang paling menarik dari setiap simbol dan detail kecil yang mereka masukkan dalam film, seperti menampilkan stroberi sebagai simbol bayi. Aku pikir ini jenius!

Dalam satu adegan, Dara menaruh stroberi di atas perutnya menyimbolkan bayi di dalam dirinya. Lalu pada adegan berikutnya, stroberi diblender, dihancurkan dan dicampur, melambangkan janin yang diaborsi, dan di adegan lainnya jus stroberi tersebut ditinggalkan menyiratkan anak yang tidak diinginkan.

Detail kecil di mana adegan film mencoba menunjukkan poin-poin juga dilakukan dengan baik. Ketika orang tua Dara menyuruhnya untuk tinggal bersama Bima, dia mulai melihat perbedaan tempat dia biasa tinggal dengan lingkungan tempat tinggal Bima.

Dia sebelumnya tinggal di tempat yang sangat bagus yang bisa terbilang cukup mewah, di daerah modern, tapi sekarang harus menghadapi kenyataan hidup di daerah pinggiran, disebuah perkampungan di mana orang-orang tidak bertindak sama dengan orang-orang di lingkungannya. Dia melihat pasangan sedang bertengkar; anak-anak berenang di danau yang sangat kotor; atau seberapa sulit memarkir mobil di sana dan banyak lagi.

Aku pribadi berpendapat bahwa film ini layak mendapat tepuk tangan dan penghargaan. Ini adalah film yang sangat layak untuk direkomendasikan.

Qiu Mattane Lao

230719

Follow me:

IG: @mamat.the.queen

FB: Qiu Mattane Lao

Tumblr: kmnbylsnwjyn

Twitter: @kmnbylsnwjyn

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x