Mohon tunggu...
Masykur Mahmud
Masykur Mahmud Mohon Tunggu... Freelancer - Avid reader, kind and thoughtful.

Harta Warisan Terbaik adalah Tulisan yang Bermanfaat. Contact: masykurten05@gmail.com www.collegexpedition.com

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Berubahnya Peran Guru dari Knowledge Dictator menjadi Knowledge Facilitator

9 Desember 2022   12:27 Diperbarui: 9 Desember 2022   14:04 131
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi transfer ilmu. www.freepik.com

Transfer ilmu saat ini tidak hanya berpusat pada guru semata. Informasi tanpa batas telah merubah nagivasi ilmu dari sebuah ruang tertutup menjadi area terbuka.

Setidaknya, ada beberapa dimensi ilmu yang terus berkembang mengikuti arus teknologi yang kian meruncing. Keberadaan smartphone juga secara tidak langsung memberikan nuansa baru pada dunia pendidikan.

Guru tidak boleh hanya berpaku pada buku pegangan saja, namun juga ditutut untuk bisa aktif mengembangkan keilmuannya dengan mengakses berbagai sumber pengetahuan lain yang relevan.

Jika dibandingkan dengan pola transfer ilmu  dahulu yang terbatas karena tersekat dengan dinding pemisah, saat ini jendela ilmu sudah tak lagi bersekat alias borderless.

Siswa sekolah dasar saat ini bisa saja lebih banyak mengetahui banyak hal, terkadang ilmunya lebih luas dari apa yang diketahui guru. Relevansi ilmu juga sudah semakin melebar, sehingga tuntutan pemahaman juga lebih meluas.

Guru harus Banyak Membaca

Karena terbukanya akses ilmu melalui smartphone, guru tidak boleh lagi hanya membaca satu atau dua buku yaang sesuai dengan apa yang diajarkan, lebih dari itu seorang guru sangat perlu meng-upgrade pengetahuan ke arah yang lebih luas. 

Kenapa ini penting? dengan bebasnya peredaran smartphone dewasa ini, pola pikir orang tua dan murid juga tanpa disadari terdisrupsi. Konsep ilmu dan pemahaman akan sebuah teori tidak lagi berstandar pada satu acuan

Ini membuat peran guru sedikit bergeser dari center of knowledge menjadi knowledge facilitatorArtinya, jika dulu guru hanya memindahkan isi buku ke kepala siswa, sekarang fungsi guru tidak lagi demikian.

Dalam konsep knowledge facilitator, seorang guru mesti menghadirkan nuansa kemudahan dalam akses ilmu dan juga membuka ruang transfer ilmu dari dua arah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun