Mohon tunggu...
Masykur Mahmud
Masykur Mahmud Mohon Tunggu... Freelancer - Avid reader, kind and thoughtful.

Harta Warisan Terbaik adalah Tulisan yang Bermanfaat. Contact: masykurten05@gmail.com www.collegexpedition.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Falsafah Bertetangga bagi Masyarakat Aceh

21 Oktober 2022   17:41 Diperbarui: 21 Oktober 2022   17:58 155
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: pariwisataindonesia.id

Dalam kehidupan orang Aceh, hidup bertetangga layaknya hidup bersaudara. Nilai kesopanan dalam bertetangga juga dijaga dengan baik dengan kerap bertatap sapa dan saling mengunjungi ketika ditimpa musibah.

Pada umumnya, masyarakat Aceh sangat menjaga hubungan keakraban dengan tetangga sebelah, depan dan belakang rumah. Satu alasan pasti yaitu peran tetangga sangat dibutuhkan dalam beberapa acara adat, semisal perkawinan, acara tujuh bulanan, dll.

Sejauh observasi saya, dalam beberapa aspek kehidupan tetangga memiliki fungsi kedua setelah saudara dekat. Prosesi perkawinan tidak terlepas dari saling bantu antar tetangga, begitu juga saat ditimpa musibah.

Memang tradisi saling membantu ini sedikit demi sedikit sudah mulai bergeser pada kehidupan perkotaan, dimana rumah-rumah mulai lebih kecil dan halaman tidak seluas dulu. Walaupun demikian, nilai kesopanan dalam bertetangga masih tetap dipegang kuat.

Dulunya, masyarakat Aceh pada umumnya memiliki rumah dengan halaman luas di kampung-kampung. Ketika ada acara, hampir semua masyarakat berkecimpung saling membantu. 

Bukan hanya itu, dalam budaya Aceh nilai persaudaraan dengan saling membantu dalam kehidupan bertetangga sangatlah krusial. Di beberapa tempat malah masyarakat akan mengumpulkan uang untuk membantu keluarga yang tidak mampu.

Pernah saya mendengar cerita seorang saudara yang melakukan acara sunatan untuk anaknya, pada saat itu masyarakat berinisiatif untuk membantu dengan mengumpulkan uang seikhlasnya. Alhasil, uang yang dikumpulkan  bahkan sampai jutaan. Padahal, si pemilik hajatan malah sudah mengatakan bahwa iya akan mempersiapkan semuanya.

Bagi orang Aceh, membantu seseorang adalah sebuah kewajiban, apalagi tetangga sebelah rumah yang sedang ditimpa musibah. Kehidupan masyarakat Aceh tidak pernah terlepas dari nilai-nilai adat yang melekat erat.

Sebagai contoh, ada nilai yang disebut "peumulia jamee" yang bermakna memuliakan tamu. Jadi, jangan heran jika berkunjung ke Aceh dan di undang ke rumah hidangan yang diberikan terkesan mewah.

Ini bukan melambangkan masyarakat Aceh itu kaya-kaya, namun nilai memuliakan tamu itu masih dipegang kuat sampai saat ini. Walaupun tuan rumah jarang makan ayam, ia akan mencari ayam untuk memuliakan tamu yang datang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun