Mohon tunggu...
Masykur
Masykur Mohon Tunggu... Freelancer - Avid reader, kind and thoughtful.

Menulis untuk merekam jejak dan menebar manfaat. email: masykurten05@gmail.com www.familyliteracyideas.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Money Artikel Utama

Kenali Penyebab Kecil Bisnis Hancur Perlahan

1 Oktober 2022   15:31 Diperbarui: 4 Oktober 2022   10:20 842 11 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi bisis jatuh perlahan.www.freepik.com

Bisnis yang dibangun tanpa sebuah alasan bisa perlahan mati karena hilangnya pelanggan. Merosotnya jumlah pengunjung sebenarnya terjadi karena satu alasan, yaitu ketiadaan unsur "WHY" ketika bisnis dibangun. 

Mari kita bahas lebih dalam. Dalam sebuah produk atau jasa yang ditawarkan sejatinya memiliki sebuah harga. Sebagai contoh sederhana, Jika ada dua toko melebel harga berbeda untuk sebuah produk, maka akan mempengaruhi jumlah pembeli pada kedua toko tersebut.

Yang akan membedakan profit yang didapat dari kedua toko ini adalah kualitas produk dan pelayanan. Nah, kebanyakan pelaku bisnis tidak memahami konsumen dengan baik. Artinya, profit hanya menjadi patokan utama dalam menjalankan bisnis.

Ketika pelaku bisnis tidak memahami dengan baik siapa konsumen mereka, sistem bisnis yang dijalankan akan amburadul. Hal ini bisa terlihat jelas dari kualitas produk yang ditawarkan dan pelayanan yang diberikan.

Memang, sekilas bisnis keliatan maju karena bisa saja jumlah konsumen membludak, tapi yang tidak disadari oleh pelaku bisnis adalah jenis konsumen yang datang bukan 'organic'. Jika pelaku bisnis tidak jeli membaca perilaku konsumen, perlahan tapi pasti jumlah pembeli akan turun drastis seiring datangnya kompetitor.

Pada saat pelaku bisnis tidak memahami siapa konsumen mereka, sebenarnya mereka juga tidak mengenali dengan baik siapa pekerja yang mereka pekerjakan.

Disinilah awal mula hancurnya sebuah bisnis. Sebuah alasan "MENGAPA" terkesan simpel, namun ada banyak filosofi dibelakangnya. Pelaku bisnis yang mengetahui siapa target konsumen mereka akan memperkerjakan orang-orang yang sejalan dengan tujuan bisnis mereka.

Sebaliknya, pelaku bisnis yang tidak memiliki alasan MENGAPA mereka membangun bisnis dan tidak memahami siapa target komsumen mereka, secara otomatis mereka memperkerjakan orang yang salah.

Jadi, misalnya di lima toko yang sama menjual produk yang sama dengan kualitas yang sama akan berbeda dari segi profit saat para pekerja memiliki sistem pelayanan yang berbeda.

Ambil contoh kecil saja, saat seorang pekerja membuka pintu dan tersenyum kepada pembeli, bukankah ini gerbang awal masuknya profit. Sayangnya, banyak pelaku bisnis yang tidak berhati-hati ketika menyeleksi pekerja mereka, akhirnya bisnis mereka bisa hacur digilas kompetitor yang lebih ramah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan