Mohon tunggu...
Masykur
Masykur Mohon Tunggu... Freelancer - Avid reader, kind and thoughtful.

Content writer - parenting and childhood education. Contact : masykurten05@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Artikel Utama

Dua Kebiasaan Orangtua yang Merusak Otak Anak

18 November 2021   18:53 Diperbarui: 20 November 2021   00:45 5821 13 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi melibatkan dalam sebuah diskusi. Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Sirkuit koneksi di dalam otak membentuk database sesuai dengan kebiasaan. Apapun yang diulangi terus menerus akan menetap lama sampai pada otak bawah sadar (subconscious mind).

Begitupula dengan perilaku anak, semua tergantung pada pembiasaan sehari-hari. Tentunya semua pembiasaan ini sangat terpusat pada orangtua sebagai pembentuk watak anak.

Mau diakui atau tidak, istilah buah tidak jatuh jauh dari pohon benar adanya. Cara orangtua berkomunikasi dengan anak, berinteraksi dan bertutur kata menjadi sumber database otak anak sejak kecil.

Apa saja kebiasaan orangtua yang bisa merusak otak anak? merusak dalam konteks tulisan ini bermakna membentuk kepribadian dan pola pikir yang buruk pada anak.

1. Tidak Melibatkan Anak dalam Rutinitas Harian di Rumah

Ah, biarin aja anak-anak bermain, mereka kan masih kecil'

anak-anak kan masih kecil, belum bisa membantu

Pernahkan kita mendengar ucapan seperti diatas? saya pribadi sangat sering mendengar orangtua mengeluarkan ucapan seperti itu dan membiarkan anak santai, baik menonton atau bermain.

Lalu, orangtua membereskan rumah sendiri, menyapu, mengepel, nyuci, masak, dll. Anak menjadi penonton yang 'dibiarkan' saja. Kemudian orangtua merasa capek sendiri seakan pekerjaan tak ada habisnya.

Seringnya kata 'melibatkan' terdengar sedikit kejam bagi sebagian orangtua, sehingga mereka kasian dan tak tega menyuruh anak. Padahal, banyak sekali manfaat melibatkan anak dalam rutinitas harian.

Tentu, jika berbicara dari segi umur anak diatas dua tahun sudah bisa 'membantu' orangtua. Pada tahap ini anak sudah bisa dikenalkan dengan rutinitas yang baik-baik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan