Mohon tunggu...
Mas Nawir
Mas Nawir Mohon Tunggu... Wiraswasta/Penulis lepas

Vlogger Blogger Youtuber

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Masakan Mangoet Semarang yang Pedasnya Menggigit

15 Februari 2020   10:39 Diperbarui: 15 Februari 2020   10:38 30 4 1 Mohon Tunggu...
Masakan Mangoet Semarang yang Pedasnya Menggigit
Ilustrasi tribunestyle.com

Mangoet (ikan asap),  mungkin sudah dikenal oleh manusia sejak jaman prasejarah. Sebagai upaya mengawetkan ikan untuk persediaan makan.  Sebab ikan Yang diasap lebih bisa disimpan lama daripada ikan yang  disimpan begitu saja.

Mangoet Semarang sudah terkenal di mana-mana.  Bahkan kota ini memiliki Kampoeng Mangoet  di Bandarharjo yang  menjadi daya tarik wisata bagi kota Semarang.

Di tempat ini terdapat 26 rumah pengasapan yang  bisa memproduksi 6 kwintal mangoet setiap harinya. Jenis ikan Yang dibikin mangoet bisa ikan pe,  ikan pari, ikan cakalang atau ikan tongkol.

Daging ikan atau kepala ikan yang  disebut manyoeng  di asap menggunakan tepes (kulit kelapa),  asapnya membubung ke langit,  dan harumnya memenuhi seantero wilayah ini.

Para penjual sayur di kota yang  menggelar dagangan di perumahan kami juga melengkapi dagangannya dengan menu  mangoet ini.

Istri saya sering  membuatkan masakan mangoet untuk sajian kami sekeluarga.
Bila bisa memasak secara tepat,  masakan mangoet akan menggugah selera siapa saja. Terlebih mereka yang menyukai masakan yang  pedas.

Mangoet  atau manyung dicuci bersih dengan air mengalir untuk menghilangkan kotoran dan debu, atau barangkali ada telur lalat yang menempel. Hati-hati saat mencucinya agar mangoet atau manyung tidk hancur. Lalu tiriskan.

Siapkan bawang merah, bawang putih, cabe rawit, laos, sereh, salam daun jeruk, tomat hijau, dan jahe secukupnya.

Lalu bawang merah,  bawang putih,  cabe, dan tomat diiris tipis-tipis.

Siapkan penggorengan,  tuang sedkkit minyak,  panaskan.  Masukkan bawang merah dan bawang putih,  tungggu sampai berubah warna.  Lalu masukkan cabe dan aduk hingga rata.  Masukan daun jeruk,  salam, laos,  sereh Yang sudah digeprek,  dan taburkan sedikit garam.  

Anda juga bisa menambahkan, sedikit gula merah untuk memunculkan rasa manis.  Aduk aduk sebentar,  tunggu sampai bumbu menjadi layu dan tuangkan sedikit air.  Setelah itu masukkan santan kental dan tunggu sebentar hingga santan mendidih.

Anda bisa mencicipi kuah terlebih dahulu sebelum memasukkan mangut,  untuk mengecek sudah asin atau belum,  tambahkan sedikit garam lagi bila kuah belum terasa gurih,  sebab nanti rasa asinnya akan berkurang bila anda telah memasukkan ikan mangoet ke dalam kuah.

Setelah kuah santan mendidih,  masukkan potongan mangoet atau manyung ke dalamnya. Anda harus berhati-hati saat mengaduk,  agar mangoet tidak hancur.
Anda juga boleh menambahkan tahu tempe atau dan terong bila suka

Tunggu beberapa saat,  sampai masakan mangoet mendidih kembali.  Dan angkat.

Saat menyajikan anda bisa menambahkan daun kemangi segar agar masakan lebih terasa istimewa. Atau mungkin anda bisa juga menambahkan kucuran jeruk sambal sebagai cita rasa asam.

Nasi putih yang masih panas sangat cocok disandingkan dengan mangoet.  Anda akan menikmatinya dengan keringatan bila masakan mangoet diolah dengan rasa pedas dan menggigit.

Ilustrasi tribunesemarang
Ilustrasi tribunesemarang
Di warung-warung makan kota Semarang banyak yang  menyediakan mangoet sebagai menu andalan.  Bahkan beberapa rumah makan memberi nama Rumah Makan Kepala Manyoeng. Di Semarang,  mangoet tidak hanya dibuat dari ikan laut.  Bahkan  belut, lele,  atau ikan rawa pun bisa dibuat mangoet.  

Bagi anda yang  penasaran,  saatnya ke Semarang untuk menikmati masakan mangoet.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x