Mohon tunggu...
Mas Nawir
Mas Nawir Mohon Tunggu... Wiraswasta/Penulis lepas

Vlogger Blogger Youtuber

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Mengapa Ojek Online Jadi Pilihan?

14 Februari 2020   12:07 Diperbarui: 14 Februari 2020   13:03 59 5 2 Mohon Tunggu...
Mengapa Ojek Online Jadi Pilihan?
Ilustrasi mobimoto.com


Hari ini di manapun kita berada, warna hijau yang  menjadi ciri khas ojek online mendominasi.  Diwarung-warung favorite,  jalan raya,  sekolah,  pintu gerbang pabrik,  bahkan pusat-pusat perbelanjaan dipenuhi abang ojol.Ojek online tak hanya muncul di perkotaan,  bahkan sampai ke pelosok-pelosok kampung.  Saya agak terkejut saat pulang ke rumah mertua di pelosok desa kabupaten Magelang,  ada juga ojek online yang melayani pelanggan.

Mereka melayani antat jemput barang dan orang.  Juga menjadi jasa pengantar berbagai keperluan.

Banyak teman-teman saya yang  sekarang menjadi driver ojek online.  Ada yang  paruh waktu di sela-sela pekerjaan intinya atau full-time.

Bahkan beberapa teman saya rela meninggalkan pekerjaan utamanya dan beralih sebagai driver ojek online.

Driver ojek online tak hanya dilakoni oleh kaum lelaki.  Bahkan perempuan-perempuan muda pun berani bersaing untuk memperebutkan penumpang dan mengaspal di jalanan.

Persaingan kerja dan sulitnya mendapatkan penghasilan membuat banyak orang memilih  menjadi driver ojek online.

Untuk jadi  driver ojek online tak perlu memiliki ijasah atau semacam sertifikat tanda keahlian. Yang penting memiliki SIM dan bisa mengendarai kendaraan,  bisa melakoni pekerjaan sebagai driver ojek online.  Soal kendaraan bisa milik sendiri,  punya teman, atau mungkin kendaraan sewaan.

Meningkatnya kebutuhan hidup dan pemenuhan keperluan yang  dibutuhkan segera,  membuat banyak orang menyandarkan nasib pada putaran roda ojek online. Sebab dengan menjadi  driver ojek online,  mereka bisa mendapatkan cash pay,  yang langsung bisa digunakan.  Tentu berbeda dengan pekerjaan lain, harus menunggu genap waktu satu bulan baru bisa menerima bayaran.

Banyak orang yang  bekerja,  tapi mereka ingin agar pekerjaannya tak membatasi dirinya untuk melakukan hal lain di luar pekerjaannya. Sehingga pekerjaan sebagai driver ojek online menjadi pilihan.  Mereka bebas menggunakan waktunya.  Bisa memilih bekerja atau tidak.  Berhenti atau terus.  Bahkan kalau perlu mengejar target sampai batas limit.

Saat seseorang bekerja pada perusahaan atau instansi ia dibatasi oleh waktu.  Berangkat jam 7 pagi pulang jam 5 sore.
Saat ia menjadi driver ojek online ia memiliki kebebasan sepenuhnya. Mau berangkat pagi,  sore,  atau tengah malam tak ada masalah.  Bahkan sebagai driver ojek online ia terbebas dari semua tekanan yang  berhubungan dengan waktu.  Sebab ia mau berangkat jam berapa dan pulang jam berapa tidak masalah.

Bekerja sebagai ojek online juga akan hafal banyak lokasi di mana ia mendapatkan order.  Entah penumpang atau orderan makanan.  Dan tidak kawatir akan tesesat,  sebab Google Maps secara langsung akan menuntun para driver untuk mencapai lokasi tanpa bertanya.  Kalau ia kesulitan menemukan lokasi tepatnya,  ia bisa menghubungi konsumen untuk konfirmasi. Mudah kan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x