Mohon tunggu...
Ahmad Indra
Ahmad Indra Mohon Tunggu... Swasta

Aku ingin begini, aku ingin begitu. Ingin ini ingin itu banyak sekali

Selanjutnya

Tutup

Balap Pilihan

Ini Dia Pebalap Top World Superbike Berdarah Indonesia

30 November 2019   07:44 Diperbarui: 1 Desember 2019   11:04 0 1 1 Mohon Tunggu...
Ini Dia Pebalap Top World Superbike Berdarah Indonesia
Michael van Der Mark saat mengikuti kejuaraan ketahanan motor Suzuka 8 Hours | Foto michaelvandermark.nl

Orang boleh menghebohkan "bukan berdarah Indonesia"-nya Agnez Mo. Ada yang menyayangkan pernyataannya itu, ada pula yang menanggapinya dengan santuy. Bagi saya, Agnez memang bukan berdarah Indonesia. Berkaca pada penuturannya yang menyebut bahwa dia peranakan Jerman, Jepang dan Cina. Jadi tak ada yang salah dengan pernyataannya itu. 

Menjadi keliru jika ternyata ada darah Indonesia dari salah satu atau ke dua orang tuanya atau jalur keturunan di atasnya. Tapi kita nggak akan membahas hal itu. Masalah orang tua, kakek atau buyut Agnez, kita serahkan saja investigasinya kepada detektif selebriti. Di sini, kita akan membicarakan bule top yang justru merasa punya darah Indonesia. 

Siapakah dia?

Lahir di Belanda, Keturunan Ambon Namanya Michael van Der Mark. Nggak ada yang nyangka kalau dia punya darah Indonesia ya gaes, tepatnya Ambon. 

Van Der Mark bukan orang sembarangan di ajang balap superbike atau World Superbike (WorldSbk). Pemuda kelahiran Gouda Belanda, 26 Oktober 1992 itu masuk ke jajaran pembalap papan atas superbike. Bersama Yamaha, dia menempatkan diri di peringkat ke 4 klasemen akhir 2019. 

Nenek van Der Mark, Yohana Matitaputty adalah seorang wanita Ambon yang menikah dengan pria Belanda. Neneknya pindah ke negeri kincir angin pada 1950. Dari hasil perkawinannya itu, Yohana melahirkan seorang anak perempuan bernama Juliet Matitaputty yang merupakan ibu van Der Mark. 

Menurut pengakuan adik Yohana, Yesayas Matitaputty, meski tinggal di Belanda Yohana tetap mengajarkan budaya Maluku kepada anak-anaknya. Hal itu terlihat diantaranya dari kebiasaan keluarga pembalap 27 tahun itu yang mengenakan baniang dan baju cele saat hadir dalam pernikahan kerabat. Masakan ala Indonesia pun akrab bagi lidah van Der Mark. 

Van Der Mark bersama ibunya, Juliet Matitaputty | Foto Instagram
Van Der Mark bersama ibunya, Juliet Matitaputty | Foto Instagram
"Ada banyak (makanan), tapi saya tidak tahu namanya. Mungkin rendang, gado-gado, saya tak tahu banyak namanya tapi nyaris semua makanan saya suka," ujarnya di sela peresmian Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) sebagai salah satu sponsor Yamaha superbike di sirkuit Bhuriram, Thailand (15/2/2018).

Karir Profesional

Van Der Mark sempat 2 kali race menggunakan Yamaha YZR-M1 pada 2017 saat didapuk menggantikan Jonas Folger (Yamaha Tech 3) yang absen karen sakit. Dia mengikuti 2 seri terakhir yakni Sepang dan Valencia. Meski gagal mendapatkan poin, dia nampak antusias bisa membalap di ajang balap motor paling prestisius, Motogp. 

Dia pun pernah menjadi pembalap wild card di Moto 2, saat gelaran diselenggarakan di Assen pada 2011. Saat itu, dia sudah aktif di balap Superstock 600 yang merupakan salah satu event dalam kejuaraan dunia superbike. Mengendarai Honda CBR 600 RR, van Der Mark hanya membutuhkan 2 tahun untuk dapat ke puncak. Tahun 2012 dia menjuarai kejuaraan motor sport 600 cc di kawasan Eropa itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x