Mohon tunggu...
Ahmad Ashim Muttaqin
Ahmad Ashim Muttaqin Mohon Tunggu... Mahasiswa

Alumni Madrasah Mu'allimin dan penikmat kegaduhan negri.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Ormas sebagai Ummatan Wasathan

1 Agustus 2019   10:53 Diperbarui: 1 Agustus 2019   12:08 0 0 0 Mohon Tunggu...

Perhelatan Pemilu 2019 telah usai, Mahkamah Konstitusi juga telah mengetok palu gugatan dan Komisi Pemilihan Umum memutuskan bahwa nahkoda yang membawa kapal besar bernama Indonesia untuk 5 tahun ke depan adalah Joko Widodo dan Ma'ruf Amin. Rakyat Indonesia hanya tinggal menunggu tanggal 20 Oktober 2019 sebagai hari pengucapan sumpah dan janji sebagai Presiden Indonesia. 

Perjalanan panjang yang melelahkan di masa kampanye hampir dirasakan semua pihak, baik para kontestan pemilu maupun rakyat biasa yang secara pasif tidak ikut dalam perpolitikan. Euforia dan antusiasme yang sangat tinggi membuat rakyat mau tidak mau harus ikut meramaikan pesta demokrasi ini.

Tak terkecuali kelompok-kelompok di tataran masyarakat, terutama yang berbentuk ormas dengan jumlah massa konkrit yang banyak. Meskipun secara ideologis dan administratif mereka merupakan kelompok yang netral, tapi selalu saja ada kepentingan-kepentingan yang ingin mereka gapai di kontestasi pemilu kemarin. 

Baik yang menyatakan secara terbuka mendukung salah satu kubu, atau yang menyampaikannya secara tertutup dengan bekerja di balik layar.

Mereka berani menyodorkan kepentingannya, karena kelompok-kelompok ini memiliki massa pasti yang jumlahnya tidak sedikit dan menjadi nilai jual kepada kontestan. 

Sehingga ketika pemenang pemilu sudah keluar, bisa dipastikan mereka akan meng-akomodasi kepentingan-kepentingan kelompok yang mendukungnya. 

Fenomena seperti ini sebenarnya adalah hal yang lumrah di sebuah negara yang menganut sistem demokrasi. Hanya saja yang perlu diperhatikan adalah tanggung jawab moral kelompok-kelompok tersebut, terutama bagi kelompok yang secara jelas tidak mengikuti politik praktis. Pengobralan nama ormas hanya demi syahwat politik sesungguhnya adalah perilaku yang salah. 

Kritik semacam ini sudah berulang kali disampaikan oleh banyak orang, tapi tetap saja tidak mampu membuat ormas menjadi lebih adil di dalam kancah politik.

 Dan untuk saat ini, mungkin kurang bijak jika membahas terlalu mendalam mengenai kiprah ormas dalam mensukseskan pesta politik. Akan lebih tepat jika membahas, apa yang sebaiknya dilakukan ormas ketika pesta politik telah usai.

Allah SWT berfirman dalam surat Al Baqarah ayat 143, bahwa umat Islam terbaik adalah yang berada di tengah atau ummatan wasathon. Tentu ayat seperti ini tidak bisa dimaknai secara tekstual saja, melainkan melalui pemaknaan kontekstual juga. 

Pemaknaan secara ilmu tafsir juga berbeda-beda, namun secara umum dapat ditemukan kesamaan bahwa makna berada di tengah adalah menggabungkan gejala yang terbaik dari dua hal yang bertentangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3