Mohon tunggu...
Maryam
Maryam Mohon Tunggu... Content Writer

Menuangkan pikiran lewat tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Musim Hujan, Genangan Bisa Bikin Naik Pitam

22 Januari 2020   11:18 Diperbarui: 22 Januari 2020   11:34 129 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Musim Hujan, Genangan Bisa Bikin Naik Pitam
Source: Nulis.co.id

Apa yang kamu lakukan kalau lagi anteng naik motor di atas jalanan becek, lalu tiba tiba ada motor atau kendaraan lain yang melintas cepat dan menyemburkan air jalanan ke tubuhmu?

Kesal? Teriak? Memaki?

Itulah yang saya lakukan tadi pagi, hehe..

Blassss!

Saya menghela napas saja ketika ada sebuah motor menyalip di sebelah kiri dan mencipratkan sedikit air dari jalanan yang becek.
Kebetulan pagi itu kami (saya dan pak su) berangkat ngantor tidak lama setelah hujan reda. Sebagaimana layaknya jalanan yang habis diguyur hujan, jalan yang kami lalui pun diselimuti air genangan.

Padahal pak su udah mengendarai motornya sepelan mungkin, tapi sebagaimana prinsip kecelakaan: "kalau ngga nabrak, ya ditabrak", mungkin begitu juga bunyi hukum cipratan: "kalau ngga nyiprat, ya dicipratin". Hasem -_-

Byuuurr!

Nggak cukup kiri, sekarang kaki kanan pun nggak mau kalah kena cipratan motor yang tampak ngebut mendahului kami.
Kali ini cipratan airnya lumayan banyak karena si empunya motor itu emang keliatan ngebut banget. Arrrgh, mana masih pagi, celana kerja udah dikotorin, liat orang ngga peka dengan sekitar begitu bikin pertahanan mulut comel ini pun goyah.

"Baaangg!! Pe*!" Waduh keceplosan.
Sampe ada pengendara motor lain yang ngeliatin. Tapi tanduk saya keburu keluar, bahkan sampai suami pun malah ngebela motor tadi.  
"Ya udah sabar namanya juga di jalan udah risiko"

"Risiko sih risiko tapi yang ngendarain motor ga usah ngebut lah, sama-sama ngerti!" Sisa kekesalan itu masih saja ada.

Pak su diam aja ngga mau naggepin lebih lanjut. Mungkin ngerasa disindir juga, atau mungkin malu karena saya gerutu pas di lampu merah di mana banyak pengendara motor  yang juga berhenti di sekitar kami.

Setelah itu, nggak tau kenapa hati saya langsung berkali-kali istighfar. Seolah baru sadar kalau amarah saya salah sasaran. Beberapa menit setelahnya kami diam ditengah deru mesin motor yang terus melaju.

Kali ini jalanan hotmik yang kami lalui tidak sebecek jalanan cor tadi. Emosi saya pun sudah menguap entah kemana. Kalau dipikir-pikir saya ini ngapain ya? Marah ke siapa?

Toh si pengendara yang ngebut tadi udah ngga keliatan batang hidungnya. Toh suami saya juga cuma berusaha nenangin. Sejenak ngerasa rugi juga udah mau terkuras energinya untuk gerutu sesuatu yang ngga penting.

"Itu di depan ada temen ku" kata pak su di sela obrolan kami selanjutnya.
"Oya? Yang mana?"
"Tuh ...udah belok barusan. Ngebut dia... Udah telat kayaknya"
"Oh emang dia masuk jam berapa?"
"Jam 7"

Saya cuma ber-oh setelahnya. Berkalkulasi dalam hati seberapa cepat seharusnya orang itu sampai di kantor nya yang masih berjarak puluhan kilometer dari sini.

Lagi-lagi saya malah ingat sama si pengendara motor yang udah "dengan sopan" ngebut mendahului kami sampai terkena cipratan motornya tadi.

Di saat seperti ini, saya baru ingat satu prinsip kehidupan yang udah mulai saya lupakan. Bahwa suatu ketika jika menemui orang yang tidak menyenangkan, lihatlah dengan kacamata luas, utamakan sebanyak mengkin kalimat "mungkin saja" yang bisa digunakan.

Untuk bapak motor itu misalnya;

Mungkin saja orang itu terlambat kerja kayak teman suami saya,
Mungkin saja dia ketinggalan kereta,
Mungkin saja ada keluarganya yang sakit yang harus segera ditemui,
Mungkin saja ada kepentingan maha penting sampai harus ngebut begitu,
Mungkin saja dia kebelet pup, dan Mungkin saja yang lainnya.

Sekalipun mungkin saja emang dasar orangnya kurang peka karena mengendarai kendaraannya tanpa mempedulikan orang lain, tapi mungkin saja dia tidak bermaksud seperti itu.

Atau ... mungkin saja orang itu memang sengaja dihadirkan Tuhan untuk menguji kesabaran saya.

Hah... Kali ini istighfar itu harus lebih dalam lagi saya renungi. Tanpa kita sadari ternyata segampang itu cara setan untuk menjerumuskan manusia, membuat terpeleset lisan dan hati hanya karena emosi sesaat.

Buat kamu yang lagi di jalan, hati-hati sama genangan ya, bahayanya bisa sama kayak kenangan~
*eh

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x