Mohon tunggu...
FX Aris Wahyu Prasetyo Saris
FX Aris Wahyu Prasetyo Saris Mohon Tunggu... Penulis - Menikmati menulis dan membaca dalam bertualang makna kehidupan menuju kebijaksanaan abadi.

Penulis, Pembaca, Petualang, dan Pencari Makna.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Merdeka Belajar: Belajar Edupreneurship, Belajar Fokus dan Tekun Penuh Makna

25 November 2022   09:50 Diperbarui: 25 November 2022   10:01 164
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Illustrasi. blog.pearsoninternationalschools.com

Para miliarder melakukan sesuatu sampai selesai, namun orang biasa sering bekerja setengah-setengah.

Dr. David Meyer, Profesor Psikologi dari University of Michigan, mengatakan bahwa semakin kompleks kegiatan sesorang semakin banyak pula waktu yang ia butuhkan. Akibatnya, apabila dipaksa untuk mengerjakan beberapa pekerjaan atau aktivitas sekaligus, maka orang itu tidak dapat menyelesaikannya dengan optimal. Hal ini mau menegaskan bahwa otak manusia sesungguhnya tidak didesain untuk melakukan multitasking. Sejatinya kita hanya bisa melakukan satu kegiatan yang benar-benar terkontrol, yang lain dilakukan secara auto-pilot kaena sudah menjadi kebiasaan.

Menjadi sebuah kesadaran penting bahwa betapa dunia pendidikan memilih jalan yang berbeda dengan penyataan David Meyer tersebut, karena dunia pendidikan justru memberi banyak tuntutan untuk anak-anak demi menjadi pribadi unggul dan berkualitas. Mata pelajaran yang begitu banyak menjadi sebuah rutinitas yang seringkali mengacaukan fokus dan kedalaman dalam belajar. Materi pelajaran/kuliah yang begitu menumpuk dan berlika-liku tidak kalah penting ambil bagian dalam melahirkan frustasi, kebosanan, apatis, dan ketidakbermaknaan dalam pembelajaran.

Kurikulum dan implementasinya senantiasa ambil bagian besar dalam mengkondisikan dan mengembangkan kualitas pendidikan yang berbasis pada kesempatan bermakna untuk mengembangkan diri secara optimal. Ketika pendidikan sudah menjadi beban, maka sulit untuk berbicara tentang merdeka belajar yang mengarah pada pengembangan manusia secara holistik dan humanis. Pendidikan yang menjadi beban hanya akan berujung pada ambisi target yang membutakan nilai-nilai kehidupan (life values) dalam setiap pengalaman belajar.

Kembali berbicara tentang edupreneurship sebagai sebuah kolaborasi pendidikan dan dunia/zaman modern sebagai sebuah konteks pembelajaran, maka kurikulum pendidikan sejatinya berjalan bersama melangkah menuju tujuan mulia pendidikan, yakni memanusiakan manusia menuju taraf insani. Humanisasi, teknologi, komersialisasi, industri, seni, politik, dan seluruh aspek kehidupan sesungguhnya merupakan konteks zaman yang tidak bisa dihindari karena itu menjadi bagian dari pembelajaran hidup. Edupreneurship mengambil terobosan apik dalam pengembangan pendidikan yang fleksibel dengan konteks zaman, yakni merdeka belajar yang berorientasi pada kemampuan fokus dalam pengembangan potensi diri.

Edupreneurship memberikan kesempatan seluas-luasnya dan bertanggung jawab bagi anak-anak untuk memilih dan menentukan potensinya, mengeksplorasi segala informasi pendukung, mengekspresikan ide dan gagasannya, dan merefleksikannya dalam kerangka kebermaknaan untuk diri dan sesama. Sudah waktunya menjadikan sekolah sebagai tempat pembelajaran hidup, bahkan mendobrak batas tembok kelas sehingga pembelajaran menjadi sebuah proses sinergi antara sekolah, keluarga, lingkungan, dan masyarakat luas.

Pada akhirnya, otak manusia digunakan dalam usaha pengembangan potensi secara optimal, hati manusia digunakan dalam olah rasa dan nurani yang memberikan jalan bagi setiap orang untuk menjalani hal-hal yang baik dan luhur, serta seluruh tindakan manusia terwujud dalam kesantunan dan kemanusiaan yang menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia. Waktunya fokus dan bertekun dalam belajar demi mencapai kebijaksanaan hidup yang luhur dan bermakna.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun