Mohon tunggu...
FX Aris Wahyu Prasetyo Saris
FX Aris Wahyu Prasetyo Saris Mohon Tunggu... Penulis - Menikmati menulis dan membaca dalam bertualang makna kehidupan menuju kebijaksanaan abadi.

Penulis, Pembaca, Petualang, dan Pencari Makna.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Merdeka Belajar: Entrepreneurship dan Pendidikan Bersinergi dalam Tujuan

8 November 2022   19:30 Diperbarui: 8 November 2022   19:30 173
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Illustrasi. www.eu-startups.com

Para miliarder selalu digerakkan oleh tujuan utama, namun orang biasa digerakkan oleh hal-hal yang membuat hidupnya terdesak.

Berangkat dari sebuah pernyataan dari Thomas Carlyle bahwa manusia tanpa tujuan ibarat sebuah kapal tanpa kemudi, maka akan terombang-ambing, terlantar, sia-sia, dan bukan siapa-siapa. 

Hal ini ingin menekankan betapa perntingnya tujuan dalam hidup untuk menjadi sarana mengarahkan, memantapkan, dan menggerakkan dengan tepat setiap langkah dalam kehidupan. 

Rutinitas dari pagi hingga pagi lagi setiap harinya akan menjadi sebuah pengalaman tanpa makna karena semua berjalan secara sporadis tanpa kemantapan diri untuk meraih yang terbaik.

Entrepreneurship sangat lekat dengan tujuan (goal) atau impian (impian) dalam mengusahakan dan mengembangkan usahanya secara kreatif dan inovatif. Segala daya upaya mengarah pada tercapainya tujuan usaha dengan dukungan ketekunan, kesabaran, militansi, dan pastinya daya kreativitas. 

Melakukan hal-hal biasa dengan cara luar biasa seringkali menjadi model yang ampuh dalam dunia entrepreneurship sehingga menjadikan banyak orang sebagai entrepreneur sukses. Sebagian besar orang sukses, sesungguhnya tidak datang tiba-tiba namun ada proses panjang yang didesain dengan matang.

Pendidikan tidak jauh berbeda, karena tujuan pendidikan ataupun tujuan pembelajaran dalam tataran praktis sejatinya harus memiliki tujuan yang jelas, kontekstual, dan terukur.

Bahkan lebih dari itu, pendidikan sejatinya memiliki paradigma reflektif sebagai sebuah siklus pemaknaan dan pembaharuan atas segala proses yang terjadi sehingga aspek-aspek humanisme benar-benar tersentuh dan tertuang dalam implementasi dan internalisasi.

Sinergi pendidikan dan entrepreneurship akan menjadikan sebuah desain pendidikan yang sinergis sekaligus kontekstual karena pendidikan tidak bisa dilepaskan dari konteks zaman sekarang. 

Sekolah bukanlah bagian terpisah dari perkembangan dunia dengan segala dinamikanya. Sekolah merupakan satu kesatuan yang terkolaborasi dengan sinergis dengan konteks zaman sehingga anak-anak sungguh-sungguh belajar tentang kehidupan dan dalam kehidupan itu sendiri. Dan pastinya, sinergi pendidikan dan entrepreneurship berfokus pada tujuan yang direncanakan dan selalu disesuaikan dengan prosesnya.

Segala pengalaman belajar di sekolah sudah waktunya berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan mempertimbangkan konteks dan kebutuhan anak didik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun