Mohon tunggu...
FX Aris Wahyu Prasetyo Saris
FX Aris Wahyu Prasetyo Saris Mohon Tunggu... Penulis - Menikmati menulis dan membaca dalam bertualang makna kehidupan menuju kebijaksanaan abadi.

Penulis, Pembaca, Petualang, dan Pencari Makna.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Literasi Nurani 11: Memanusiakan Manusia Menuju Taraf Insani

4 Agustus 2021   16:17 Diperbarui: 4 Agustus 2021   17:41 101 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Literasi Nurani 11: Memanusiakan Manusia Menuju Taraf Insani
Dok. Pribadi

#The_Educatorship, Seni Memanusiakan Wajah Pendidikan

FX Aris Wahyu Prasetyo

Penerbit PT Kanisius Yogykarta

The_Educatorship tidak sekadar berbicara tentang teacher (teaching) tetapi lebih dari itu menyentuh jiwa dan raga educator (educating). Memang harus diakui bahwa istilah "educatorship" tidak lazim dalam kamus bahasa Inggris bahkan belum ditemukan dalam kamus bahasa Inggris untuk term ini. 

Educatorship dipilih untuk memberi sebuah penegasan total akan eksistensi dan daya tawar pendidik dalam membangun komunitas pembelajar di dunia pendidikan dan membangun kultur pendidikan yang humanis

#The_Educatorship benar-benar secara total melontarkan kritik pendidikan sekaligus membangun semangat reflektif dalam mengusakan roh atau spirit pendidikan. Semuanya itu berangkat dan berkembang dalam proses pembelajaran karena ini sesungguhnya merupakan inti dari semua daya upaya pengembangan pendidikan.

Karikatur dalam Buku, Hal. 43
Karikatur dalam Buku, Hal. 43
Pendidikan begitu unik secara gagasan dan implementasi. Bahkan semakin unik (baca: lucu) dari berbagai kebijakan yang secara tidak sukarela dilaksanakan oleh para pelaksana di lapangan (sekolah). 

Harus diakui bahwa guru menjadi pasukan terdepan di medan perang pendidikan untuk melaksanakan berbagai kebijakan yang sebenarnya jauh dari harapan memanusiakan manusia kalau tidak mau dikatakan justru mendera para guru dan pelaku pendidikan yang lain serta menindas dunia anak-anak dengan trauma dan ancaman.

Karikatur dalam Buku, Hal. 188
Karikatur dalam Buku, Hal. 188
Lewat kisah dan gagasan seorang tokoh yang dimunculkan dalam buku ini, yakni Sang Guru, berusaha mendobrak dan membalik paradigma pendidikan yang ada. Implementasi pembelajaran dikembalikan ke jalurnya di mana pendidikan benar-benar sebagai lingkungan untuk mendidik, bukan sekedar mengajar atau transfer ilmu belaka. Kekuatan nilai humanis dalam setiap pembelajaran yang dilakukan dengan anak-anak didik sangat menonjol. 

Kesungguhan Sang Guru menjadikan sekolah sebagai lingkungan yang memanusiakan manusia muda menuju taraf insani sangat nyata dalam inovasi dan kreativitas Sang Guru.

Karikatur dalam Buku, Hal. 99
Karikatur dalam Buku, Hal. 99
Sang Guru memiliki caranya sendiri untuk mengkritik lelucon pendidikan negeri ini dengan menuangkan gagasan dan kritiknya dalam implementasi nyata belajar bersama anak-anak didik. Ada begitu banyak pembelajaran yang tidak biasa (baca: luar biasa) dari model-model kebanyakan di sekolah. 

Proses memanusiakan anak didik, komunitas guru, keluarga, dan bahkan masyarakat dalam desain pembelajarannya kadangkala jauh dari pemikiran pendidikan pada umumnya.

Karikatur dalam Buku, Hal. 178
Karikatur dalam Buku, Hal. 178
Sang Guru bukanlah resep memanusiakan pendidikan dan juga bukan rumus eksak. Akan tetapi, Sang Guru berusaha menginspirasi semua pihak (presiden, dewan terhormat, menteri pendidikan, pejabat depdiknas, yayasan, rektor, kepala sekolah, dosen, guru, orang tua, dan masyarakat) untuk bersama-sama memanusiakan wajah pendidikan negeri ini agar benar-benar layak disebut sebagai bangsa manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x