Mohon tunggu...
Marthinus Selitubun
Marthinus Selitubun Mohon Tunggu... Penulis - Pastor

Seorang warga dari Keuskupan Agats Asmat, Papua. Mencoba menginspirasi orang-orang terdekat lewat doa dan tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Cinta yang Sempurna

22 Mei 2020   05:16 Diperbarui: 22 Mei 2020   05:15 128 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Salah satu Gereja di Kota Sulmona, Italia.

Sahabatku terkasih,
Tuhan meminta kita untuk saling mencintai. Cinta ini bukan berakhir pada hasrat untuk menguasai, tetapi untuk saling menumbuhkan. Itulah yang diinginkan Tuhan bagi kita, yaitu bertumbuh bersama seturut kehendak Allah.

Hukum Ilahi ini telah diringkas dalam perintah untuk saling mencintai, sebagaimana diajarkan oleh Yesus sendiri: "Sama seperti Aku telah mengasihi kamu, demikian pula kamu juga saling mengasihi" (Yoh 13:34). Dia tidak mengatakan: "Cintailah Aku, seperti Aku telah mencintaimu", tetapi "saling mencintai, seperti Aku telah mencintaimu"

Allah mencintai kita tanpa pernah memaksa kita untuk kembali mencintai-Nya. Justru yang Dia inginkan, agar cinta bebas dan tak bersyarat ini, diwujudnyatakan dalam kehidupan kita: ini adalah kehendak-Nya. Ketika Anda mencintai sesama secara tulus, berarti hidup Anda sudah mencerminkan kasih Allah. Anda menjadi secitra dengan Dia. Ibaratnya, jika Anda sanggup mencintai dan berkorban, maka hidup Anda adalah pantulan Allah yang Anda imani.  

Bayangan cinta tidak bisa dipalsukan dengan kilauan harta, dan bukan diringkas pula pada potongan berlian semata, tetapi nyata dalam Salib yang bercahaya mulia. Itulah yang harus Anda junjung dan panggul dalam hidup hingga akhir hayat. Pada salib-lah, ada rangkuman cinta yang paripurna. 

Beranikah Anda mencinta tanpa syarat? Semoga. 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan