Mohon tunggu...
Mar Sahid
Mar Sahid Mohon Tunggu... Profesiku pendidik dan penggiat literasi

Aku lahir di yogya 53 tahun lebih 5 bulan 7hari. Saat ini tinggal di pekanbaru

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Di Ujung Waktu

3 Oktober 2020   21:41 Diperbarui: 3 Oktober 2020   21:43 25 1 0 Mohon Tunggu...

Di Ujung Waktu
MaryatiArifudin,  2 Oktober 2020


Setiap jiwa pasti punya ajal. Jika ajal datang tidak dapat maju dan tidak mundur. Karena ajal manusia telah ditetapkan sejak dalam kandungan.


Niscaya Dia mengampuni sebagian dosa-dosamu dan menangguhkan kamu (memanjangkan umurmu) sampai pada batas waktu yang ditentukan. Sungguh, ketetapan Allah itu apabila telah datang tidak dapat ditunda, seandainya kamu mengetahui". Surat Nuh, Ayat 4


Dalam Hadits arbain disampaikan bahwa  rezeki, amal, dan bahagia atau sengsara telah ditakdirkan. Jadi, jika ajal telah ditetapkan maka umur manusia akan habis jatahnya dan kembali pada Alloh dengan perantara apa saja.


Umur ibarat minyak dengan lampu tembok. Jika minyaknya habis maka lampu tidak akan menyala. Olehkarena itu, umur kehidupan kita jangan disia-siakan. Mumpung masih ada sisa waktu hidup di dunia manfaatkanlah umur untuk berbuat yang terbaik. Siapkan bekal akherat! Perjalanan menuju hidup akherat yang kekal perlu bekal ketaqwaan. Sungguh bekal ketaqwaaan yang mampu mengantarkan pada kebahagian yang abadi.


Para ulama mendefinikan komitmen taqwa dengan sikap istiqomah untuk menjalankan perintah dan meninggalkan larangan dalam segala situasi kondisi. Baik dalam kondisi susah apalagi senang, baik dalam kondisi sempit apalagi lapang. Ketaqwaan adalah kepekaan jiwa dalam memahami perintah dan larangan.


Sungguh, Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya (dengan perintah dan larangan), karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat. Surat Al-Insan, Ayat 2


Umar mendapat gelar Al Faruq karena mempunyai  kepekaan jiwa yang sangat tinggi. Kepekaan tuk memilah mana yang hak dan batil, ataupun mana yang harus diperjuangkan dan mana harus dilawan. Dengan modal ketaqwaan itulah yang dimunculkan kepekaan hati pada kebenaran. Dengan demikian, persiapkan bekal terbaik menuju akherat hanya dengan taqwa.


Kematian pasti manusiapun suka yang pasti. Namun, manusia punya kecenderurang pada hasil yang nyata. Dunia ini benda nyata, sehingga kecenderungan manusia mencintai dunia yang melenakan.


Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, hewan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik. (Surat Ali 'Imran, Ayat 14)


Padahal jika melakukan aktivitas apapun karena Alloh SWT semata,  maka dunia dan akherat pasti akan didapat. Namun sifat manusia ingin mendapat balasan yang khasat mata, dan hasil pekerjaan dapat terlihat dengan cepat di dunia saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x