Mohon tunggu...
M. Hamse
M. Hamse Mohon Tunggu... Guru - Hobi Menulis

Saya memiliki hobi menulis, khususnya puisi dan cerpen. Saya pernah menulis antologi cerpen di tahun 2020 dan diterbitkan oleh FAM Indonesia. Beberapa buku lainnya adalah kumpulan puisi dari berbagai penulis yang merupakan anggota FAM Publishing. Dalam beberapa buku yang saya tulis, saya menggunakan nama pena "Cen Rian"

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

FIKSI MINI: Gara-Gara Ayang

23 Februari 2023   17:56 Diperbarui: 23 Februari 2023   18:02 106
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

                                                                                                                              Gara-Gara Ayang

M. Hamse

Februari 2023

                     Wajah sangar, dengan jambang lebat. Lengan bertato. Jari-jari bercincin akik. Berbadan tegap. Mereka tiba-tiba datang. Berhasil membuat Dadang terkekang. Ia keringat, kalau ditakar, mungkin sedandang! Mereka tidak banyak bincang. Hanya duduk, sambil memperhatikan suasana rumah yang kini tegang.

                "Apa ini rumah Dadang?" tanya salah satu yang berwajah paling sangar.

                Pak Tatang tergagap. Ia tak mampu menatap wajah garang itu. Pikirannya mulai berkecamuk. Dadang masuk penjara, kalau tidak segera masalah ini diselesaikan dengan uang. Hanya itu satu-satunya cara berdamai yang gampang. Kalau Dadang masuk penjara, siapa lagi yang akan membanting tulang menafkahi keluarga.

                "Di belakang," jawab Pak Tatang gelagapan.

                Dadang sedang duduk meringkuk di pinggir pintu kamar. Antisipasi di serang, sehingga gampang ia menerjang dinding kamar. Ibunya datang, menenagkannya. Mengelap keringatnya yang tak kunjung berhenti. Wajahnya kusut. Ada segurat harapan di sana, semoga masalahnya baik-baik saja. Bisa diselesaikan dengan cara yang sama, seperti yang dilakukan banyak orang: uang!

                Ini gara-gara si Ayang, yang minta dijemput sehabis berenang. Itulah awal sial ini datang. Coba kalau Ayang tidak memaksa datang. Pasti kesialan ini jauh dari pandang.

                "Prak...!" suara tubuh diterjang.

                Dadang panik, lalu menghilang. Menyelinap di antara kerumunan orang-orang yang berdatangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun