Mohon tunggu...
Maria Kristanti Sambuaga
Maria Kristanti Sambuaga Mohon Tunggu... Lecturer

Bookworm

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mainz Psalter, Buku Cetak Pertama yang Dipublikasikan

14 Agustus 2019   04:00 Diperbarui: 14 Agustus 2019   10:11 0 3 1 Mohon Tunggu...

Bagi para bibliophile atau pecinta buku, hari ini seharusnya menjadi momen yang bersejarah bagi kalian. 562 tahun lalu, di tanggal yang sama, untuk pertama kalinya sebuah buku cetak dipublikasikan. 

Buku berjudul Mainz Psalter yang dipublikasikan oleh Johan Fust dan Peter Schoeffer tersebut merupakan suatu himpunan kidung Kitab Mazmur yang dibuat bagi Uskup Agung Mainz di tahun 1457. 

Meskipun didahului oleh Alkitab Gutenberg (Maret 1455), Mainz Psalter sendiri memiliki beberapa elemen inovatif yang tidak terdapat pada Alkitab Gutenberg. Aspek inovatif Mainz Psalter di antaranya adalah terdapatnya elemen colophon yang mengandung data publikasi dan penanda printer, dua tipe ukuran buku serta cetakan dekorasi inisial. 

Selain itu, buku ini merupakan buku cetak pertama yang dicetak dengan tiga warna. Pada bagian colophon-nya tercantum tanggal publikasi (14 Agustus 1457) serta nama publisher, di mana hal ini merupakan yang pertama kalinya di Eropa.

Sebelumnya, Fust dan Schoeffer adalah rekan dari Johannes Gutenberg, sang inovator dari mesin cetak tipe movable mekanik di Eropa. Berbicara mengenai mesin cetak tipe movable, seorang seniman sekaligus inventor berkebangsaan Cina, Bi Sheng, sesungguhnya telah menemukan tipe mesin cetak senada di tahun 1040, pada zaman Dinasti Song Utara. 

Mesin ciptaan Bi Sheng tersebut menggunakan material porselin. Selanjutnya, masih di Asia Timur, sebuah buku cetak tebal tertua, Jikji, yang merupakan suatu Dokumen Buddhist Korea kuno, dicetak di Korea dengan tipe mesin cetak serupa berbahan metal pada tahun 1377 di zaman Dinasti Goryeo. 

Adapun perpaduan antara kedua temuan tersebut telah digunakan secara terbatas di Asia Timur. Beberapa penemuan mesin cetak pada Zaman Kegelapan Eropa juga pernah terjadi mendahului penemuan mesin cetak Gutenberg, sayangnya hal-hal tersebut tidak diperhitungkan. 

Adapun terobosan mesin cetak Gutenberg selanjutnya menginisiasi Revolusi Percetakan di benua Eropa dan sesudahnya, dan bahkan memiliki peran esensial bagi perkembangan zaman Renaissance, Reformasi Gereja, Era Pencerahan hingga Revolusi Ilmiah.

Fust dan Schoeffer pada akhirnya berpisah dari Gutenberg, sang inovator, di mana perpisahan tersebut agaknya terkait masalah finansial. Fust sendiri lebih menyerupai seorang pebisnis ketimbang seorang inventor sejati, sebagaima laiknya Gutenberg. 

Terkait perselisihannya dengan Gutenberg, ia mengklaim telah memberi donasi terhadap riset inovatif mesin cetak Gutenberg tersebut, di mana percekcokan in pun berujung ke meja hijau dan dimenangkan oleh Fust. 

Adapun Schoeffer, yang di kemudian hari mempersunting satu-satunya anak perempuan Fust, memilih untuk mendukung Fust dan menjadi rekan bisnis percetakannya. Perpisahan dengan Gutenberg tersebut terjadi 3 tahun sebelum Mainz Psalter dibuat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x