Mohon tunggu...
Marcko Ferdian
Marcko Ferdian Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Pencinta Monokrom dan Choir

IndonesianšŸ‡®šŸ‡© || Love what you have || 3rd Generation || a dreamer || Kompasianer pemula

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Perubahan Iklim dan Perempuan: Bagaimana Iklim Menyulitkan Kehidupan Perempuan

6 Juli 2022   08:34 Diperbarui: 6 Juli 2022   08:51 126 15 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi seorang petani perempuan memeriksa tanaman budidayanya/By Max Ravier: www.pexels.com

Banjir kecil menyapu habis tanaman pertanian sehingga anak usia 13 tahun harus menelan pil pahit karena dipaksa menikah oleh keluarganya agar berkurang 1 mulut untuk diberi makan.

Gambaran peristiwa tersebut dialami oleh seorang anak perempuan di Propinsi Nsanje Malawi.

Bisa dibayangkan bagaimana perasaan sang anak mendengar keputusan keluarganya berkaitan dengan musibah gagal panen akibat banjir tersebut.

Sadar atau tidak perubahan iklim ini berdampak bagi perempuan. Banyak kasus pemerkosaan, kekerasan dalam rumah tangga, perceraiain serta pernikahan paksa terjadi dan lagi-lagi perempuan harus menjadi korbannya.

Infografis Women and Climate Change/Sumber: www.createaction.org
Infografis Women and Climate Change/Sumber: www.createaction.org

Kerentanan Perempuan Terhadap Perubahan Iklim

Budaya Indonesia umumnya meletakkan sosok perempuan sebagai sumber hidup, sebab dari merekalah kehidupan itu bermula.

Perempuan dikaruniai kodrat untuk mengandung, melahirkan dan menyusui dimana dari kodrat tersebut sudah sepantasnya ditopang dengan asupan nutrisi yang cukup.

Ketika climate change terjadi, pola cuaca sulit diprediksi dengan pasti. Akibatnya tanaman banyak yang mengalami gagal panen.

Musim panas yang berlangsung lama membuat beberapa daerah mengalami kekeringan yang parah sehingga tanaman yang dibudidayakan sulit hidup karena kekurangan air.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan