Mohon tunggu...
Roni Ramlan
Roni Ramlan Mohon Tunggu... Freelancer - Pembelajar bahasa kehidupan

Pemilik nama pena Dewar alhafiz ini adalah perantau di tanah orang. Silakan nikmati pula coretannya di https://dewaralhafiz.blogspot.com dan https://artikula.id/dewar/enam-hal-yang-tidak-harus-diumbar-di-media-sosial/.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Nasihat Itu dari Mana Saja Datangnya

14 April 2021   22:02 Diperbarui: 14 April 2021   23:54 101 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Nasihat Itu dari Mana Saja Datangnya
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

"Hikmah itu tidak mengenal ruang dan waktu. Lantas janganlah heran jika ia datang tiba-tiba, termasuk dari arah yang tidak pernah disangka-sangka sebelumnya", Dewar Alhafiz.

Dalamam perjalanan pulang dari bimbingan belajar privat di desa Ngebong, kecamatan Pakel, saya dengan sangat serius menarik gas motor. Kurang lebih kecepatan laju motor tertanggal di angka 80 Km/jam dan itu jelas saya lihat di spidometer yang kacanya sudah mulai retak-retak. Retaknya kecil tapi banyak.

Disebabkan laju motor yang terbilang lumayan kencang itu akhirnya saya pun berhasil menyalip kendaraan yang ada di depan. Saking fokusnya menyetir dan memperhatikan jalan, sampai-sampai tidak ada insiatif untuk mempertanyakan berapa banyak kendaraan yang telah tersalip. Entahlah, entah berapa jumlahnya. Yang jelas, sampai tulisan ini rampung sekalipun saya belum mengetahui persis jumlahnya. 

Keasyikan itu pun akhirnya harus terjeda seketika. Dengan mendadak laju motor harus saya kendurkan dengan sangat perlahan, mengingat di depan ada truk yang berjalan lumayan pelan. Tegasnya, rupa truk itu berwarna kuning, layaknya truk pada umumnya yang kerap kita lihat berseliweran di jalan raya dengan aksesoris terpal yang menutupi baknya. 

Tampak dari belakang, tidak ada yang aneh dengan seluruh bagian dari truk itu. Namun tatkala kedua mata saya tujukan pada pintu bagian bawah bak truk, rangkaian kata yang dibentuk jig-jag menarik perhatian saya. Lantas saya pun curi-curi kesempatan antara melihat jalan dan memperhatikan kata yang terletak pada bagian bawah pintu bak dari truk tersebut. 

Hampir kurang dari satu menit, akhirnya saya pun berhasil membaca seonggok kalimat yang terpampang pada pintu bak truk tersebut. Bunyinya seperti ini; "Akehono anggonmu nyukuri nikmat supoyo lali carane sambat" (perbanyaklah tempatmu mensyukuri nikmat supaya lupa caranya mengeluh). 

Kalimat itu singkat, jelas dan padat. Meskipun sederhana tapi syarat akan nasihat. Nasihat seperti apa? Nasihat yang bisa membuat orang-orang yang membacanya ingin segera bertaubat. Bertaubat dari apa? Bertaubat atas kufurnya nikmat yang telah ia perbuat. Ya, itulah salah satu bentuk konkret dari nasihat.

Nasihat sendiri berpadan makna dengan wejangan (bahasa Jawa). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia kata nasihat diartikan dengan ajaran atau pelajaran yang baik; ibarat yang terkandung dalam suatu cerita dan lain sebagainya. Pengibarat yang terkandung dalam suatu cerita itu maksudnya pesan moral, hikmah atau anjuran-anjuran kebaikan.

Nasihat memiliki banyak jenis, tergantung dalam konteks apa nasihat itu hendak dipakai dan disampaikan. Sehingga nasihat bisa saja bergenre keagamaan, kode etik, moralitas, kebudayaan, pendidikan, politik, ekonomi dan lain sebagainya. 

Sementara gaya bahasa yang digunakan dalam menulis nasihat umumnya menggunakan bahasa sehari-hari yang mudah dicerna, bersifat tegas, singkat dan padat. Namun kebanyaknya nasihat itu berbentuk satire yang logis. Banyak bertumpu pada silogisme yang terdiri premis mayor, premis minor dan konklusi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan