Mohon tunggu...
MomAbel
MomAbel Mohon Tunggu... Mom of 2

Belajar menulis untuk berbagi... #wisatakeluarga ✉ ririn.lantang21@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Menyoal Investasi Bodong yang Tidak Ada Habisnya

4 Maret 2021   06:00 Diperbarui: 6 Maret 2021   07:32 542 43 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyoal Investasi Bodong yang Tidak Ada Habisnya
ilustrasi menanam investasi. (Sumber: pixabay.com/Tumisu)

Investasi bodong adalah masalah klasik yang terus terjadi sepanjang tahun. Hanya saja yang saya lihat investasi yang sebenarnya tipuan ini terus berganti "pakaian". Dari sawit, karet, jati, sengon, koperasi, tiket pesawat, hingga saham.

Saya memang tipikal orang yang hati-hati. Meskipun tawaran datang dari teman, kalau tidak jelas bisnisnya tentu saya tolak. Hal ini sudah terjadi sejak sebelum saya menikah.

Pernah suatu kali diajak teman investasi online di internet dengan modal tidak sampai 200 ribu rupiah tapi dapat untung lebih dari 30%. Saya tidak tertarik. Alasan waktu itu karena tidak jelas bisnisnya apa.

Masa iya tiba-tiba untung gede? Sementara kita tahu berbisnis itu tidak mudah. Selain itu saya cuma berlogika begini, kalau benar investasi tersebut hasilnya besar, mengapa tidak dijalani sendiri oleh yang bersangkutan? Mengapa malah ngajak orang? Sesederhana itu.

Nah, bagaimana setelah menikah? Saya tetap jadi orang konservatif dan mungkin menyebalkan bagi banyak orang. 

Bolak-balik saudara dan teman menawarkan asuransi dengan basis unitlink. Saya juga tidak tertarik. Menurut saya, unitlink bukan investasi. Sebagai asuransi pun tidak maksimal.

Saking susahnya saya, ada teman yang baru kenal kemudian seharian main di rumah. Dia berputar-putar dan tidak to the point menawarkan investasi unit link ini. 

Dan ketika saya tolak secara halus, malah membalas dengan kata-kata yang sangat tidak enak. Saya makin kapok dengan asuransi unitlink ini.

Lalu pernahkah saya "tertipu"? Pernah. Memang ini bukan investasi bodong. Tapi saya juga menderita karena tujuan awal saya menabung untuk pendidikan anak. 

Saya kurang teliti waktu ingin membuka tabungan rencana di salah satu bank BUMN. Ternyata saking lihai mbak customer service, saya meng"oke"kan sebuah asuransi unitlink juga. Saya terkecoh dengan istilah "rencana" beserta ilustrasi pengembangan dananya.

Nasi sudah jadi bubur, mati-matian saya berusaha untuk balik modal. Pada akhirnya saya balik modal dengan selalu memantau harga unitlink tersebut. Tipe asuransi ini yang membuat rugi adalah biaya administrasi bulanannya yang sangat besar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN