Mohon tunggu...
Maksimus Masan Kian
Maksimus Masan Kian Mohon Tunggu... Guru - Guru Kampung

Pria

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Tunjangan Sertifikasi dan Profesionalisme Guru

23 Januari 2019   16:53 Diperbarui: 28 September 2022   08:24 3341 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Maksimus Masan Kian (dokpri)

Undang -Undang (UU) Guru dan Dosen Nomor 14 tahun 2005, memberi ruang peningkatan kesehjateraan bagi guru dan dosen. Regulasi yang sudah diberlakukan kurang lebih empat belas (14) tahun yang lalu ini, secara tidak langsung meningkatkan martabat guru dan dosen.

Guru dan dosen diberikan pendapatan satu kali gaji pokok dengan mekanisme pembayaran per tri wulan atau setiap tiga bulan sekali selama satu tahun anggaran, dengan rincian triwulan pertama  Januari hingga Maret direalisasi awal April, Triwulan kedua awal Juli, Triwulan ketiga awal oktober dan triwulan keempat dibayar pada awal bulan Januari tahun berikutnya.

Sesuai Peraturasn Pemerintah (PP)  Nomor 30 tahun 2015, tentang kenaikan gaji  Pegawai Negeri Sipil (PNS), rata -- rata gaji guru yang menerima tunjangan sertifikasi besarannya diatas Rp. 2.000.000. 

Artinya dalam setiap triwulan, seorang guru yang sudah disertifikasi, diberikan penghasilan tambahan berkisar antara Rp.8.000.000 hingga Rp 16.000.000. Atau setara dengan Rp. 24.000.000 hingga Rp.60.000.000 dalam setahun.

Baca juga: 7 Dosen FTI UMBY Lolos Sertifikasi Microsoft Certified Educator (MCE)

Angka yang fantastik, jika jumlah uang ini hanya dimanfaatkan untuk membeli fasilitas pendukung kerja guru. 

Misalnya, beli laptop, beli buku sebagai bahan bacaan, alat praktek, membiayai sebuah  penelitian, berlangganan media informasi cetak, mengakses internet dan biaya lain dalam  proses peningkatan profesionalisme dan kompetensi guru.

Sayang, penambahan penghasilan guru dan dosen  belum memberikan korelasi yang positif dalam meningkatkan  profesionalisme dan kompetensi guru

Jarang (di daerah) kita menemukan guru  yang sudah disertifikasi memiliki fasilitas-fasilitas ilmiah  pendukung kerja, sebagai  salah satu indikasi guru profesional. Pendapatan tambahan yang diperoleh, belum dimaksimalkan secara efektif dan efisien.

Kondisi hari ini, demikian. Di sana sini, kita masih mendengar, melihat dan menemukan keluhan -- keluhan soal kesehjateraannya. Seolah, gaji pokok, tunjangan sertifikasi dan tunjangan -- tunjangan lainnya, belum mampu menunjang aktivitas dan kerja guru menjadi guru yang profesional dan berkompoten.

Baca juga: Ulama Tidak Butuh Sertifikasi Lagi

Yang diharapkan sebenarnya adalah, guru yang  mendapatkan tambahan penghasilan, pada pribadinya terdapat perubahan -- perubahan kinerga yang signifikan dalam upaya mendongkrak kualitas pendidikan

Padanya, lahir gagasan-gagasan baru, karya  yang baru, metode pembelajaran yang unggul,  dan tentunya,  bisa juga guru bersangkutan dapat menjadi tutor terhadap guru lain untuk banyak hal berdasarkan basic ilmu yang dimilikinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan