Mohon tunggu...
Maksimus Abi
Maksimus Abi Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi, Widya Sasana, Malang

Pernahkah kita melupakan kenanagan? Tetapi kita telah melupakan Tuhan!

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Pancasila Jiwa Bangsa Indonesia

2 September 2022   17:12 Diperbarui: 2 September 2022   17:22 516 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Pancasila: Orientasi Filsafat Nusantara

Pancasila: Jiwa Bangsa Indonesia

Paradigma Pancasila yang kian membias dari hakikatnya sebagai falsafah hidup bangsa perlu mendapat perhatian serius dari anak bangsa Indonesia. Orientasinya harus kembali kepada nilai-nilai kehidupan bangsa Indonesia. 

Mengapa dikatakan harus berorientasi pada filsafat nusantara? Karena sesungguhnya apa yang menjadi nilai, ide, ataupun gagasan seharusnya berangkat dan berakar dari dalam. Artinya nilai-nilai yang terkandung di dalamnya sungguh merupakan kristalisasi buah-buah kehidupan bangsa sendiri.

Jika dikatakan bahwa kebudayaan bangsa menjadi tantangan bagi Pancasila, karena beraneka ragam. Namun, dalam perspektif Pancasila dapat dikatakan bahwa justru keanekaragaman itu yang menjadikan Pancasila bermakna. 

Sebab, Pancasila harus mewadahi segala perbedaan itu. Pancasila dapat dikatakan sebagai "defining characteristics" karena semboyan "Bhineka Tunggal Ika" dalam Pancasila menjadi kuncinya. 

Terlepas dari telah terwujud atau belum, itu menjadi tanggung jawab segenap elemen bangsa Indonesia. Sebagai sebuah Negara Kesatuan, Indonesia harus sungguh menyadari dan berupaya untuk berpegang teguh pada ideologinya yakni Ideologi Pancasila. Harus senantiasa kembali ke Pancasila, orientasinya harus mutlak pada Pancasila. 

Pancasila sebagai jati diri bangsa Indonesia mau tidak mau harus menjadi prioritas. Artinya apa pun yang dilakukan harus bertitik tolak dari nilai-nilai Pancasila itu sendiri. Nilai-nilai yang termaktub di dalam Pancasila sungguh cerminan pribadi bangsa Indonesia. 

Kepribadian bangsa yang unik ini menjadi ciri khas bangsa yang patut dibanggakan dan dijunjung tinggi oleh segenap rakyat negara Indonesia. Kekhasan pribadi bangsa Indonesia inilah yang menjadikan Indonesia berbeda dengan berbagai bangsa di dunia. 

Hal ini memang tidak mudah untuk dijaga namun bukan berarti tidak dapat diwujudkan. Salah satu cara agar kekhasan bangsa tetap eksis di mata dunia adalah dengan berorientasi pada Pancasila. 

Dalam dunia pendidikan kerap kali kita mengadopsi dan menyerap filsafat dari dunia Barat begitu saja. Hal ini patut disadari sebagai salah satu bentuk penyangkalan terhadap jati diri bangsa. Karena pola pemikiran anak bangsa mengikuti model Barat. Untuk itu Pancasila harus menjadi orientasi seluruh gaya hidup dan pola pemikiran anak bangsa. Di sini bukan hanya keberagaman budaya lokal yang menjadi tantangan, akan tetapi justru tantangan terbesar lainnya adalah pengadopsian nilai-nilai dari luar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan