Mohon tunggu...
Maksimus Abi
Maksimus Abi Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi, Widya Sasana, Malang

Pernahkah kita melupakan kenanagan? Tetapi kita telah melupakan Tuhan!

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas Pilihan

PTM Mengembalikan Para Siswa dari Dunia Maya ke Dunia Nyata

30 Agustus 2022   17:40 Diperbarui: 30 Agustus 2022   17:43 74 11 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ruang Kelas. Sumber Ilustrasi: PAXELS

PTM Mengembalikan Para Siswa dari Dunia Maya ke Dunia Nyata

Malang-Pembelajaran Tatap Muka (PTM) disambut baik oleh pihak sekolah se-kota Malang. Takterkecuali  Sekolah Menengah Atas Katolik Frateran telah melakukan PTM sejak tanggal 18 Juli 2022. PTM yang telah berjalan kurang lebih tiga minggu ini menjadi momen yang pas untuk membawa kembali para siswa ke dunia nyata. 

Seperti yang diungkapkan oleh Frater Maria Adrianus, BHK, selaku Kepala Sekolah SMAK Frateran. Bahwa "Sekolah harus menyadarkan dan mengembalikan para siswa dari dunia maya ke dunia nyata". 

PTM telah berjalan namun para siswa masih merasa asing dan terasing di sekolah. "Para siswa merasa canggung dan enggan untuk berinteraksi dengan teman dan guru" ungkap Adrianus. Lebih lanjut, PTM menjadi hal yang traumatis bagi para orang tua murid. Karena itu banyak orang tua yang masih takut dan tidak mengizinkan anaknya ke sekolah. 

Menanggapi dampak traumatis orang tua, pihak sekolah tidak tinggal diam. Berbagai upaya telah dilakukan demi membangun kepercayaan orang tua murid. Salah satu diantaranya " Edukasi cara hidup sehat kepada para murid dan menghindari penyebaran berita tentang perkembangan pandemi Covid-19 yang belum tentu benar" tegas Adrianus. 

Selain upaya untuk mendapatkan kepercayaan dari orang tua murid, pihak sekolah juga berupaya untuk membuat para siswa merasa aman dan nyaman. Hal-hal yang dilakukan diantaranya: "Melakukan pembinaan secara jasmani dan rohani selama dua minggu. Pembinaan rohani diberikan oleh para frater BHK sedangkan pembinaan jasmani ditangani oleh anggota TNI" ungkap Kepsek SMAK Frateran. 

Kegiatan pembinaan yang diadakan pihak sekolah bertujuan untuk menyadarkan para siswa bahwa perlu memiliki optimisme bahwa segalanya akan berjalan baik, Juga, mau meyakinkan orang tua murid bahwa saatnya kita bangkit bersama untuk memulai hidup dengan semangat baru. 

Sebagaimana diungkapkan oleh salah seorang guru SMAK Frateran bahwa pihak sekolah tidak berjalan sendiri tetapi melibatkan berbagai pihak termasuk orang tua murid. 

Menyambut PTM, sebagian  besar siswa merasa bahagia. "Aku merasa sangat senang karena dapat berjumpa dengan teman-teman dan dapat belajar dengan lebih baik" terang Jonathan, salah seorang murid kelas XI IPS. Lebih lanjut, ia mengungkapkan bahwa pembelajaran secara daring membuatnya tidak fokus dalam belajar. 

Apalagi gangguan jaringan internet turut mempengaruhi mood dalam menerima pelajaran. Di pihak lain, "PTM membuat kami dapat berdinamika dan belajar bersama" ungkap Mishel. 

Keceriaan para siswa menunjukkan optimisme mereka dalam menyambut PTM. Mereka saling memotivasi untuk tetap semangat belajar. Juga, kegiatan ekstrakurikuler yang akan berlangsung minggu yang akan datang disambut antusias oleh para murid. Kuota pendaftaran beberapa kegiatan tersebut diserbu para murid. Terutama kegiatan olahraga seperti basket ball  dan kursus bahasa asing seperti bahasa Jepang dan Mandarin. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ruang Kelas Selengkapnya
Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan