Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Sanksi AS kepada Tiongkok untuk Mesin Lithografi Menjadi Dilema bagi ASML

24 November 2022   18:33 Diperbarui: 24 November 2022   18:36 622
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: bits-chips.nl

Tidak diragukan lagi bahwa chip telah menjadi dasar pengembangan banyak industri saat ini, bahkan jaminan yang kuat untuk meningkatkan produktivitas.

Kerusakan tambahan dari serangan terbaru Joe Biden terhadap teknologi Tiongkok dapat meluas hingga ke ASML  yang berada di kota Veldhoven, Belanda, yaang penduduk perusahaannya yang paling terkenal, dan berutang banyak pertumbuhan penjualan pada bisnis Tiongkok ketika menerbitkan hasil keuangan untuk paruh pertama tahun ini, memperoleh hampir seperenam dari pendapatannya dari Tiongkok. Semua itu bisa memudar lebih cepat daripada tulip yang terpotong setelah AS mengumumkan pembatasan besar-besaran awal Oktober lalu yang dirancang untuk melumpuhkan industri teknologi Tiongkok.

Undang-undang tersebut melarang perusahaan-perusahaan Tiongkok dari berbagai teknologi, peralatan, dan perangkat lunak semikonduktor, termasuk peralatan yang masuk ke pabrik. Dominasi AS menjadikannya senjata ampuh. Meskipun produksi semikonduktor saat ini terkonsentrasi di Asia, perusahaan Amerika tetap menjadi yang terdepan dalam desain chip. Mereka juga sebagian besar bertanggung jawab atas permesinan dan perangkat lunak yang digunakan dalam produksi semikonduktor. Applied Materials, Lam Research, dan KLA Corp, tiga pembuat peralatan hebat AS terkemuka, semuanya akan dirugikan oleh aturan baru tersebut.

Tapi ASML adalah kemungkinan korban lainnya. Perusahaan Belanda ini berspesialisasi dalam mesin litografi, proses berteknologi tinggi untuk mengetsa garis labirin sirkuit mikroskopis menjadi wafer silikon. Saat ini, mereka memonopoli bentuk lanjutan dari teknologi yang dikenal sebagai litografi ultra-violet ekstrim (EUV). Mesin EUV ASML digunakan dalam pembuatan chip mutakhir dengan transistor yang berukuran paling kecil 7 nm/tujuh nanometer (sepermiliar meter) atau kurang. Tapi mereka dilarang untuk menjual ke Tiongkok, meskipun ASML telah berupaya sebaik mungkin.

Alasannya berasal dari sesuatu yang disebut Pengaturan Wassenaar. Menampilkan 42 penandatangan dari pemerintah AS, itu dimaksudkan untuk membatasi penjualan teknologi dengan penggunaan sipil dan militer ganda. Saat ASML meminta lisensi ekspor untuk menjual mesin EUV ke SMIC, sebuah pabrik Tiongkok, pemerintah Belanda menolak permohonan  ini, semua mengetahui dan percaya ini karena akan bertentangan dengan Pengaturan Wassenaar. Hasil melobi pejabat AS di pemerintahan Trump -- yang kemudian memutuskan untuk membatasi aliran chip canggih ke Huawei, pembuat smartphone dan peralatan jaringan Tiongkok yang menjadi menjadi faktor.

Pertanyaannya sekarang adalah apakah sanksi AS yang lebih keras membuat penjualan produk lain dalam risiko. Meskipun melarang menjual mesin EUV ke Tiongkok, ASML telah mampu memasok peralatan berdasarkan deep ultra-violet litography (DUV), bentuk teknologi lama yang masih menyumbang sebagian besar pendapatan ASML. Untuk paruh pertama tahun ini, ASML mengakui pendapatan hanya untuk 15 sistem EUV tetapi sebanyak 127 sistem DUV. Ke Tiongkok, seperti yang ditunjukkan oleh angka penjualan ASML, adalah pasar DUV yang besar.

Dengan menggunakan alat DUV tersebut, SMIC ternyata mampu menghasilkan chip 7 nm yang relatif tidak canggih awal tahun ini, menurut penelitian yang dilakukan oleh TechInsights, sebuah perusahaan analis. Jika teknologi DUV tidak dijual oleh ASML, itu harus berasal dari Canon atau Nikon, saingan DUV Jepang yang tidak memiliki keahlian EUV ASML. Jepang, bagaimanapun, juga terdaftar dalam Pengaturan Wassenaar. Dan upaya ASML untuk memasok teknologi EUV ke SMIC berarti kecurigaan secara alami jatuh pada perusahaan Belanda tersebut.

Akibatnya, ASML belum menjawab pertanyaan tentang bahaya yang ditimbulkan oleh sanksi terbaru AS. Tetapi para analis telah menyuarakan peringatan. Richard Windsor, mantan analis di Nomura Securities yang saat ini menjalankan Radio Free Mobile, mencatat dalam blog baru-baru ini bahwa beberapa komponen inti ASML dipasok oleh perusahaan AS, yang "dapat berarti penangguhan total penjualan ke Tiongkok di semua peralatan yang dijual itu." Dia sudah menunjukkan, "ASML telah memerintahkan staf AS untuk berhenti berurusan dengan semua pelanggan Tiongkok."

Dia mengatakan lebih lanjut: "Saya pikir kita perlu menyadari bahwa Tiongkok adalah pemain penting dalam industri semikonduktor dan terutama di lebih banyak bidang - katakanlah bukan node yang matang tetapi di semikonduktor yang lebih utama," katanya. "Itu semua yang berkaitan yang dalam dengan UV, ya ... Dan mereka adalah pemasok yang sangat signifikan untuk pasar global."

Berita awal Oktober lalu, para ahli yang melacak ASML sudah khawatir tentang kenaikan inflasi dan kemungkinan penurunan permintaan tahun depan karena resesi menggigit. Kedua masalah tersebut diakui oleh Wennink pada bulan Juli lalu. Biaya pengiriman telah "melampaui atap," katanya, sementara biaya tenaga kerja di Asia naik 20% tahun ini. "Ada kekhawatiran yang jelas di pasar mengenai ketakutan resesi dan dampaknya terhadap permintaan," kata Wennink. "Tentu saja, jika kita mengalami resesi yang signifikan, kita tidak akan kebal terhadap ini, tetapi kita tidak berharap bisnis 2022 kita akan terpengaruh."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun