Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Memperkirakan Tujuan Latihan Militer Besar-besaran PLA di Perairan Taiwan Pasca Kunjungan Pelosi ke Taiwan

10 Agustus 2022   14:04 Diperbarui: 12 Agustus 2022   07:01 868 12 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Lima helikopter jenis AH1W melintas ketika digelar latihan perang Han Kuang, yang mensimulasikan invasi China di Taichung, Taiwan, pada 16 Juli 2020. Foto: Reuters Photo/Ann Wang via Kompas.com

Sejak Tiongkok meluncurkan latihan militer tembakan langsung dengan peluru tajam, berbagai negara bereaksi berbeda.

Dalam berita terakhir, AS, Australia dan Jepang mengeluarkan pernyataan bersama yang menyatakan keprihatinan atas latihan militer Tiongkok baru-baru ini di sekitar Taiwan, menekankan bahwa kebijakan satu-Tiongkok dan sikap dasar yang diadopsi oleh Taiwan tidak berubah, dan mendesak Tiongkok untuk segera hentikan latihan militer. Hindari risiko salah hitung melalui jalur diplomatik.

Menlu AS Antony Blinken, Menlu Australia Penny Wong dan Menlu Jepang Yoshimasa Hayashi mengadakan dialog strategis trilateral setelah Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN di Kamboja, dan mengeluarkan pernyataan bersama untuk menegaskan kembali tekad mereka untuk mendukung sentralitas ASEAN dan negara-negara kepulauan Pasifik pentingnya menjadi mitra regional, dan pada saat yang sama mengungkapkan keprihatinan bahwa latihan militer skala besar Tiongkok telah secara serius mempengaruhi perdamaian dan stabilitas internasional.

Pernyataan itu menegaskan kembali komitmen AS, Jepang dan Australia untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di kedua sisi Selat Taiwan, mengutuk fakta bahwa lima rudal balistik yang diluncurkan oleh PLA mendarat di "zona ekonomi eksklusif (ZEE)" Jepang, meningkatkan ketegangan dan merusak. stabilitas regional, menekankan bahwa Australia, Jepang Kebijakan satu-Tiongkok dan sikap dasar yang diadopsi oleh AS terhadap Taiwan tidak berubah.

Ketiga menteri luar negeri itu mengatakan mereka berkomitmen untuk memperdalam kemitraan trilateral antara Australia, Jepang, dan AS untuk memajukan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Menekankan bahwa kemitraan tersebut didasarkan pada kepentingan dan nilai-nilai bersama yang tak tergoyahkan, termasuk komitmen penuh terhadap kebebasan, supremasi hukum, hak asasi manusia, kedaulatan dan wilayah, menyelesaikan perselisihan secara damai tanpa menggunakan ancaman atau penggunaan kekuatan, dan memastikan bahwa Kebebasan berlayar dan penerbangan.

Atas pernyataan bersama ketiga negara ini, Kedutaan Besar Tiongkok di Australia memberikan jawaban yang jelas: protes keras dan kecaman keras:  "Tiongkok menyatakan keprihatinan serius dan ketidakpuasan yang kuat terhadap pernyataan Menlu AS, Australia, dan Jepang mengenai situasi di Selat Taiwan. 

Tiongkok tidak menerima kecaman tiga negara atas tindakan adil Tiongkok yang bertujuan menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial, dan kami sangat memprotes pernyataan relevan yang dibuat oleh ketiga negara. Dan mengutuk dengan keras."

"Seperti yang kita semua tahu, AS adalah pemrakarsa ketegangan di Selat Taiwan, dan perusak serta pengacau perdamaian dan stabilitas regional. AS-lah yang harus diangkat dengan keprihatinan dan dikutuk. Tiongkok adalah korban politik provokasi dari AS. 

Tindakan balasan terhadap kedaulatan nasional dan integritas teritorial dan terhadap perpecahan negara adalah wajar, sah dan dapat dibenarkan. Alih-alih mengungkapkan simpati dan dukungan kepada para korban, pihak Australia bergabung dengan para pelaku untuk mengutuk para korban. Ini benar-benar mutar balikan fakta dan membalikan hitam dan putih. . "

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan