Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Bagaimana AS dan Barat Mengubah Negara Ukraina Menggunakan "Revolusi Berwarna" ?

1 Juli 2022   09:04 Diperbarui: 1 Juli 2022   12:10 320 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sumber: lensculture.com + dw.com

Mari kita telusuri hakikat dari "Revolusi Berwarna (Color Revolution)" . "Revolusi Berwarna " adalah sarana di mana peradaban Barat yang diwakili oleh AS dan Inggris bermaksud untuk menghancurkan atau memperbudak peradaban lain dan dengan demikian menguasai dunia. Kini slogan ini telah berubah dari "Tuhan" di masa lalu menjadi ""demokrasi" zaman sekarang. Demikian menurut para pakar.

AS dan Barat menggunakan media untuk mengikis, mencuci otak, dan secara halus mendukung penganut dan agen peradaban dan sistem Barat melalui kontrol modal dan infiltrasi budaya, dan rutinitas untuk mengontrol kedaulatan negara tuan rumah itu sudah sangat jelas selama ini.

Ukraina telah benar-benar mementaskan tragedi seperti itu bagi kita sistem ideologi AS didasarkan pada "prioritas individualisme absolut", yang sangat berbeda dari tradisi sejarah peradaban lain.

Di tingkat sosial, mereka akan menyangkal gagasan kolektivis tentang "keadilan sosial dan kemakmuran bersama", pada saat dalam kelesuan akan mengadopsi hukum pemangsaan bebas "hukum rimba", dan menambahkan "kecemerlangan" ilahi ke pikiran eksploitasi dan penjarahan.

Dalam hubungan internasional, hegemonisme dan mentalitas perbudakan "kekuatan adalah kebenaran" secara alami akan berkembang. Alasan mengapa manusia menjadi manusia adalah karena mereka memiliki moralitas dan insting (kepercayaan) kebinatangan. Seperti yang dikatakan Kant, hanya ada dua hal di dunia ini. Biarlah hati kita sangat terguncang, yang satu adalah langit berbintang yang luas dan indah di atas kepala kita, dan yang lainnya adalah hukum moral yang luhur di dalam hati kita.

Baik itu peradaban Kristen di benua Eropa kuno atau peradaban Islam dan Tiongkok, ada tradisi panjang literasi moral dan pluralisme. Tidak dapat dihindari bahwa imperialisme AS yang didasarkan pada kekuasaan bagaimnapun akan ditentang oleh sebagian besar negara di dunia.

Disini baiklah kita berbicara tentang upaya AS dan Barat untuk "revolusi berwarna" di semua negara yang tidak mereka sukai atau akan dikuasainya, tidak pernah hilang. Banyak orang dari negara-negara ini masih memiliki ilusi bahwa mereka telah memasuki era globalisasi "revolusi berwarna". Bahkan mengatakan itu hanyalah kekhawatiran yang tidak berdasar bahwa "seekor srigala telah datang".

Ini sebenaranya adalah penyakit naif karena tidak dapat melihat melalui sejarah, fitnah, dan menyangkal sejarah dan pahlawan adalah ciri khas nihilisme sejarah sebagai metode utama dari  "revolusi berwarna".

Hanya dengan menghancurkan kepercayaan diri budaya orang setempat, maka narasi dan nilai sejarah Barat dapat ditanamkan dan perlawanan bangsa setempat dapat dipatahkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan