Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Pilihan

Dunia Sedang Mengalami Kekurangan Pasokan Chip dan Pertarungan AS-Tiongkok

12 November 2021   10:23 Diperbarui: 12 November 2021   12:11 380 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Di penghujung tahun 2020, terjadi "kepanikan krisis pasokan chip (core panic)" global yang muncul pada 27 April 2021. Sebuah laporan penelitian Goldman Sachs menyatakan bahwa 169 industri di dunia dilanda "core panic" dalam berbagai tingkatan, kekurangan chip mobil melanda, dan bahkan AS sudah berteriak-teriak. Terakhir para pembuat chip dipaksa AS menyerahkan data rahasia. Membuat krisis chip global ini menjadi lebih tegang. Baca:

"Secure Equipment Act of 2021" Lanjutan Dari Perang Dagang dan Iptek AS-Tiongkok"

Pada bulan Maret 2020, dunia kita berubah selamanya. Virus corona baru /COVID-19  menyapu seluruh dunia, meninggalkan kematian yang mengerikan, ketakutan yang melumpuhkan.

Seluruh industri berubah, beberapa menjadi lebih baik dan beberapa menjadi lebih buruk. Industri perawatan kesehatan tampaknya telah menerapkan inisiatif transformasi digital selama bertahun-tahun dalam beberapa bulan; dari munculnya vaksin MRNA hingga proliferasi telemedicine. Di sisi lain, industri kedirgantaraan terhenti, dengan maskapai penerbangan bertanya-tanya kapan penumpang selanjutnya akan siap untuk terbang ke langit berkerumun dalam tabung logam sempit, dalam kelompok seratusan.

Bagaimana pengaruhnya terhadap industri sistem elektronik? Ada banyak jawaban untuk pertanyaan ini, tetapi disini hanya akan mempersempit satu bahasan yang mungkin sudah kita kenal: kekurangan semikonduktor dan munculnya desain untuk pengadaan.

Ketika pandemi menyerang, produsen tentu saja panik. Banyak produsen Otomotif, Dirgantara, dan Industri menutup operasi mereka karena ketidakpastian seputar pandemi. Ini mengirimkan efek riak melalui rantai pasokan ke produsen semikonduktor yang memindahkan produksi dari industri yang disebutkan di atas, di mana ada sedikit atau tidak ada permintaan ke elektronik konsumen dan industri komputasi ada peningkatan permintaan.

Untuk masing-masing perusahaan, ini adalah hal yang benar untuk dilakukan, tetapi bagi dunia, ini nantinya akan menyebabkan kekacauan yang tak tanggung-tanggung. Ini karena mematikan rantai pasokan yang terjadi dengan cepat dan secara instan, tetapi kemudian dimulai kembali terjadi dengan tergesa-gesa namun perlahan dan berat.

Jadi di sinilah kita, di dunia di mana komponen terpenting (chip) dalam desain membutuhkan waktu tunggu enam bulan; di mana komponen yang tersedia saat ini (11-11-2021) mulai mendesain baru akan tersedia pada Juli 2022; di mana distributor menerima pesanan pelanggan hanya untuk memberi tahu mereka nanti, bahwa mereka tidak dapat memenuhinya hingga berbulan-bulan sebelumnya.

Tetapi hal ini tidaklah semua menjadi malapetaka dan kesuraman, beberapa perusahaan telah membuat keputusan untuk memperlambat atau bahkan menghentikan pengembangan sampai krisis ini dapat dihindari, banyak tim teknik yang cerdik meretas jalan mereka ke dunia baru perancangan dengan pengadaan di puncak pikiran mereka.

Namun desain untuk manufaktur selalu menyertakan mempertimbangkan ketersediaan komponen dan harga, dll. Mereka melakukan desain terlebih dahulu, tetapi kemudian khawatir tentang ketersediaan komponen, pemasok pilihan, harga, dan ketahanan rantai pasokan nanti.

Pengecualian bagi OEM besar (terutama yang melakukan manufaktur volume tinggi) yang memiliki seluruh tim pembelian yang memelihara hubungan khusus dengan pemasok untuk memastikan ketahanan rantai pasokan perusahaan. Ini datang secara alami kepada mereka karena desain untuk pengadaan adalah bagian penting dari rencana bisnis mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Teknologi Selengkapnya
Lihat Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan