Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Kereta Maglev Tiongkok Menuju Komersialisasi, Bagaimana Teknologi, Jaminan Keselamatan, dan Kenyamanannya?

29 Juli 2021   09:00 Diperbarui: 30 Juli 2021   03:47 1274 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kereta Maglev Tiongkok Menuju Komersialisasi, Bagaimana Teknologi, Jaminan Keselamatan, dan Kenyamanannya?
Kereta super cepat maglev memulai debutnya di Cina pada 20/7/21. Foto: Li Ziheng/Xinhua

Evolusi transportasi massal secara fundamental telah menggeser peradaban manusia. Pada tahun 1860-an, kereta api lintas benua mengubah kerja keras selama berbulan-bulan di seluruh Amerika menjadi perjalanan selama seminggu. Hanya beberapa dekade kemudian, mobil penumpang memungkinkan untuk melambung melintasi pedesaan jauh lebih cepat daripada menunggang kuda. 

Dan tentu saja, selama era Perang Dunia I, penerbangan komersial pertama mulai mengubah perjalanan kita dari awal lagi, membuat perjalanan dari satu ke tempat lainnya hanya dalam hitungan jam. 

Tetapi perjalanan kereta api di AS tidak lebih cepat hari ini daripada seabad yang lalu. Bagi para insinyur yang mencari terobosan besar berikutnya, mungkin kereta terapung "ajaib" adalah salah satu solusinya.

Pada abad ke-21 ada beberapa negara yang menggunakan elektromagnet kuat untuk mengembangkan kereta api berkecepatan tinggi, yang disebut kereta maglev (magnetic levitation). 

Kereta ini mengapung di atas guideways menggunakan prinsip-prinsip dasar magnet untuk menggantikan roda baja tua dan kereta rel. Tidak ada gesekan pada rel, yang berarti kereta ini dapat mencapai kecepatan ratusan kilometer per jam.

Namun kecepatan tinggi hanyalah salah satu manfaat utama dari kereta maglev. Karena kereta jarang (jika pernah) menyentuh rel, kebisingan dan getarannya jauh lebih sedikit daripada kereta biasa yang menggetarkan tanah pijakannya. 

Getaran dan gesekan yang lebih sedikit menghasilkan kerusakan mekanis yang lebih sedikit, yang berarti bahwa kereta maglev cenderung tidak mengalami hambatan terkait cuaca.

Paten pertama untuk teknologi levitasi magnetik (maglev) diajukan oleh insinyur Amerika kelahiran Prancis, Emile Bachelet, pada awal 1910-an. Bahkan sebelum itu, pada tahun 1904, profesor dan penemu Amerika Robert Goddard telah menulis makalah yang menguraikan gagasan levitasi maglev (sumber: Witschge). 

Tidak lama kemudian para insinyur mulai merencanakan sistem kereta api berdasarkan visi futuristik ini. Segera, mereka percaya, penumpang akan naik alat transport yang didorong secara magnetis dan meluncur dari satu tempat ke tempat lain dengan kecepatan tinggi, dan tanpa banyak masalah pemeliharaan dan keselamatan kereta api tradisional.

Perbedaan besar antara kereta maglev dan kereta konvensional adalah kereta maglev tidak memiliki mesin --- setidaknya bukan jenis mesin yang digunakan untuk menarik gerbong kereta biasa di sepanjang rel baja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x